5 Negara dengan Penggemar Mainan Seks Tertinggi di Dunia

Museum Boneka Seks
Sumber :
  • Istimewa

Jakarta – Meski terdengar tabu di Indonesia, mainan seks nyatanya sudah menjadi industri besar di beberapa negara. Banyak pabrikan yang cukup dikenal karena inovasinya membuat mainan seks.

Ini 6 Cara Buat Suami Bertahan di Atas Ranjang

Nah, Berikut deretan negara yang masyarakatnya memiliki minat terbanyak dengan mainan seks tertinggi di dunia sebagaimana VIVA lansir dari Healt news, Sabtu, 24 Februari 2024:

1. Kanada

5 Negara Tanpa Malam, Matahari Hampir Tidak Pernah Terbenam

Pembuatan boneka seks

Photo :
  • orange.co.uk

Dengan 188 pencarian tahunan per 1.000 pengguna internet, penduduk Kanada berhasil menduduki posisi teratas, mereka paling banyak mencari mainan seks.

Hati-hati, 7 Dosa Bikin Pasangan Ogah Bercinta

Dalam hal seks, Kanada berpikiran terbuka. Pada tahun 2016, Parlemen mereka meneliti dampak pornografi pada masyarakat, yang mengarah pada kebijakan yang tidak menstigmatisasi.

Langkah-langkah keamanan lazim di seluruh negeri, bahkan sampai ke kamar mandi bandara di mana mesin penjual kondom sama lazimnya dengan daun maple.

Anak-anak juga diperbolehkan, meskipun tidak dianjurkan, untuk menonton pornografi. Pesan yang mendasarinya adalah bahwa paparan terhadap konten semacam itu tidak selalu membahayakan mereka. Tidak ada bukti bahwa anak muda Kanada lebih sering menonton film porno dibandingkan, misalnya, rekan-rekan mereka di Amerika.

Swedia berada di posisi kedua, dengan 163 pencarian tahunan per 1.000 pengguna dalam mainan seks. Di sini, seks bebas adalah hal yang biasa.

Hubungan seks awal? Boleh saja. Kopi di tengah hari berubah menjadi permainan di tengah hari? Itulah cara orang Swedia, bahkan pada kencan pertama.

Salah satu boneka seks buatan WM Doll.

Photo :
  • Pinterest

Di Swedia, orang-orang sangat terbuka tentang seks. Hampir 80% orang dewasa aktif secara seksual, tetapi masalah seperti ejakulasi dini dan disfungsi ereksi didiskusikan secara terbuka. Dalam hal pendidikan seks, kecanggungan tidak ada dalam kamus orang Swedia.

Kesetaraan adalah hal yang utama di Swedia, bahkan di kamar tidur. Tindakan ini bukan hanya tentang pria, dan tidak berakhir dengan kesenangannya. Kehidupan seks di Swedia berkisar pada persiapan - kondom, pelumas, dan satu atau dua mainan wajib dimiliki untuk pertemuan yang terencana atau spontan.

3. Britania Raya

Orang Inggris, selalu penuh dengan kejutan! Mereka tertatih-tatih di posisi ketiga dengan 151 pencarian per 1.000 pengguna internet. Yang benar-benar menarik adalah bahwa orang berusia 45-54 tahun memiliki mainan seks paling banyak. Faktanya, 8% individu dalam demografi ini memiliki lima atau lebih dari benda-benda ini.

Perilaku kamar tidur orang Inggris sedang berkembang - lebih sedikit kecemasan, lebih banyak petualangan. Lebih dari 16% pria Inggris menikmati tarian mainan solo setiap hari, dengan hampir setengahnya menemukan kegembiraan selama pandemi. Bermain dengan pasangan? Ya, tetapi kesenangan solo tetaplah yang utama.

4. Meksiko

Meksiko, yang berada di peringkat keempat dengan 145 pencarian, memiliki tariannya sendiri dengan hasrat. Di sini, aturannya sama pedasnya dengan masakan mereka. Bayangkan ini: sebuah kota di Meksiko melegalkan gairah publik selama tidak ada yang mengeluh.

Rayuan Meksiko tumbuh subur di albures, permainan kata yang cerdas yang menyamarkan sindiran seksual, membuat hal yang tabu menjadi sangat menggoda. Ini adalah salsa linguistik, bahkan mengubah pembicaraan cabai menjadi sesuatu yang lebih bersemangat.

Dan dalam hal fantasi, orang Meksiko tidak menahan diri. Pertemuan publik? Ya, dari 90% responden menjawab ya. Petualangan dapur? Hampir dengan suara bulat 98%. Dari mimpi monogami hingga pesta seks liar, spektrum keinginannya beragam.

5. Brasil

Dave Hockey dan boneka seksnya

Photo :
  • the sun

Negeri Salib Suci ini berada di posisi kelima dengan 138 pencarian. Di jalanan Brasil yang gerah, pandemi Covid telah memicu kebangkitan 'pasar kesenangan'.

 Memasuki dunia 'teknologi seks', perusahaan rintisan yang sebagian besar dipimpin oleh wanita yang berani, menantang norma dalam budaya yang secara tradisional mengutamakan kesopanan.

Warga Brasil di Rio sangat menikmati momen ini, dengan sesi yang rata-rata berlangsung selama 45 menit. Di sini, seks adalah sebuah maraton, bukan lari cepat, dengan lebih dari separuh wanita Brasil mengklaim bahwa mereka mencapai 'O' setiap saat.

Halaman Selanjutnya
Halaman Selanjutnya