4 Efek Samping Mengejutkan Makan Nasi Putih

NAsi putih
NAsi putih
Sumber :
  • Eat This

VIVA Lifestyle – Ada alasan mengapa nasi adalah salah satu biji-bijian yang paling sering dimakan di seluruh dunia. Ini sangat serbaguna, dan dapat disesuaikan untuk melengkapi berbagai profil rasa dan hidangan. 

Plus, ada banyak variasi untuk dipilih (lebih dari 120.000, jika Anda ingin mendapatkan teknis!). Food & Wine melaporkan bahwa beras terdiri dari seperlima dari total kalori yang dikonsumsi secara global.

Nasi putih, juga dikenal sebagai nasi yang diperkaya, adalah salah satu jenis yang paling populer. Beras putih adalah beras halus, artinya telah digiling untuk menghilangkan kulit luar, lapisan dedak, dan kuman. 

Terlepas dari prevalensinya, nasi putih cenderung mendapatkan reputasi buruk karena cara pengolahannya, terutama dibandingkan dengan sepupunya yang lebih bergizi, beras merah. Anda mungkin pernah mendengar nasi putih digambarkan sebagai "karbohidrat buruk" atau sumber kalori kosong. Namun, apakah layak untuk melewatkannya sepenuhnya?

Lauren Manaker, MS, RDN, LDN, CLEC, CPT, penulis The First Time Mom's Pregnancy Cookbook, The 7 Ingredient Healthy Pregnancy Cookbook, dan Fueling Male Fertility, menjelaskan manfaat nasi putih bagi tubuh Anda.  Ternyata, ada beberapa efek samping yang mengejutkan—baik dan tidak begitu baik, dikutip dari laman Eat This.

Memiliki lebih banyak energi

"Nasi putih adalah sumber karbohidrat, yang merupakan sumber utama bahan bakar untuk tubuh Anda," kata Manaker. "Ditambah lagi, banyak jenis nasi putih, setidaknya di AS, yang diperkaya dengan vitamin B yang dapat membantu mendukung tingkat energi juga."

Menurut penelitian yang diterbitkan dalam jurnal, Nutrients, semua vitamin B, kecuali folat, terlibat dalam setidaknya satu langkah (jika tidak lebih) dari sistem produksi energi di dalam sel. 

Dengan itu, penting untuk mendapatkan dosis setiap vitamin B untuk mendapatkan energi. Dan, terlalu sedikit akan membatasi produksi energi tubuh Anda, yang berpotensi berdampak negatif pada metabolisme dan kesehatan umum Anda.

Mungkin menelan arsenik

Menurut Manaker, arsenik adalah elemen yang, bila dikonsumsi sering dan dalam jumlah besar, dapat menyebabkan beberapa hasil kesehatan yang tidak menyenangkan.

"Arsenik telah ditemukan dalam beras, jadi ketika Anda mengonsumsi biji-bijian ini, Anda juga bisa menelan unsur ini," katanya.

Meskipun nasi putih lebih rendah arsenik daripada beras merah, tetap penting untuk menghindari konsumsi terlalu banyak dan memvariasikan biji-bijian Anda. Beberapa pilihan yang lebih rendah arsenik dan patut dicoba adalah bayam, quinoa, bulgur, dan farro.

Anda juga dapat melihat apakah kadar arsenik lebih rendah atau lebih tinggi di wilayah tempat padi Anda ditanam. Misalnya, beras basmati putih dari California, India, dan Pakistan mungkin mengandung lebih sedikit arsenik daripada jenis beras lainnya. Nasi sushi dari AS adalah contoh lain.

Memiliki tulang yang lebih kuat

Ternyata mengonsumsi nasi putih dapat memberikan kelenturan besar dalam hal kesehatan tulang.

"Kita semua tahu bahwa kalsium dan vitamin D adalah nutrisi penting untuk kesehatan tulang," kata Manaker. "Tapi satu nutrisi pahlawan kesehatan tulang tanpa tanda jasa, mangan, ditemukan dalam nasi putih."

Rentan terkena sindrom metabolik

"Sementara lebih banyak data diperlukan, beberapa penelitian menunjukkan hubungan antara konsumsi nasi putih dan risiko sindrom metabolik," kata Manaker.

Menurut Mayo Clinic, "sindrom metabolik adalah sekelompok kondisi yang terjadi bersamaan, meningkatkan risiko penyakit jantung, stroke, dan diabetes tipe 2." Kondisi tersebut termasuk gula darah tinggi, kelebihan lemak tubuh di sekitar pinggang, peningkatan tekanan darah, dan kadar kolesterol atau trigliserida yang tidak normal.

Satu studi yang diterbitkan dalam jurnal Heart Asia menunjukkan bahwa mereka yang mengonsumsi nasi putih paling banyak dikaitkan dengan risiko sindrom metabolik 30% lebih tinggi. 

Meski tidak parah, itu masih cukup signifikan. Jadi, jika Anda berisiko mengalami salah satu dari kondisi ini, pertimbangkan untuk mengganti nasi putih dengan yang lain.