Idap Gangguan Identitas Integritas Tubuh, Pria Ini Minta Dokter Potong 2 Jarinya yang Sehat

Ilustrasi Telapak Tangan, garis tangan dan Jari
Sumber :
  • Pixabay/ SookyungAn

QUEBEC – Sebuah kasus medis aneh terjadi di Quebec, Kanada. Seorang pria berusia 20 tahun meminta dokter untuk mengamputasi dua jarinya yang sehat, karena menyebabkan dia merasa sangat tertekan. 

Jadi Pemicu Utama Hipertensi Hingga Stroke, Ini Cara Kurangi Pemakaian Garam pada Masakan

Menurut laporan kasus klinis yang dipublikasikan di Wiley Online Library itu, pasien tersebut mengatakan bahwa dia 'berpikir terus-menerus' tentang jari keempat dan kelima di tangan kirinya. Dokter yang merawatnya mengatakan, pria tersebut menderita gangguan identitas integritas tubuh. Kedua jari yang menyebabkan dia stres, akhirnya dipotong untuk mengobatinya. Scroll untuk tahu cerita lengkapnya, yuk!

"Dalam beberapa kasus gangguan identitas integritas tubuh atau disforia integritas tubuh di mana pengobatan non-invasif terbukti tidak efektif dan penderitaan pasien sangat besar, amputasi elektif dapat menjadi intervensi yang layak dan sangat memuaskan, menyelaraskan fisik individu dengan identitas yang mereka rasakan," tulis laporan tersebut, dikutip The HealthSite, Jumat 12 April 2024. 

Jeremy Teti Mengaku Kesakitan dengan Batu Ginjal yang Dideritanya : Rasanya Antara Hidup dan Mati

Ilustrasi stres.

Photo :
  • Pixabay

Apa itu gangguan identitas integritas tubuh?
Menurut Institut Kesehatan Nasional (NIH), gangguan identitas integritas tubuh (BIID) adalah fenomena yang sangat langka, di mana seseorang memiliki keinginan untuk mengamputasi satu atau lebih anggota tubuh yang sehat atau mereka yang menginginkan kelumpuhan.

Heboh Pria Teror Perempuan Surabaya Selama 10 Tahun, Ini Kata Psikolog

Beberapa orang akhirnya melukai diri mereka sendiri. Sementara yang lain, meminta ahli bedah untuk melakukan amputasi atau transeksi sumsum tulang belakang. Gangguan yang disebut juga dengan disforia integritas tubuh ini tergolong ke dalam kondisi kesehatan mental

BIID sendiri dapat memengaruhi semua bagian tubuh, namun yang lebih umum, pasien mungkin merasa salah satu bagian berikut tidak seharusnya berada di dalam tubuh, seperti tungkai, lengan, jari tangan, jari kaki, mata atau telinga dan gigi. 

Ciri-ciri dari gangguan ini antara lain, keinginan yang kuat untuk menjadi cacat secara fisik, adanya ketidaknyamanan atau perasaan intens bahwa bagian tubuh yang sehat tidak sesuai untuk tubuh Anda, keasyikan dengan keinginan pribadi yang menjauhkan Anda dari aktivitas yang Anda sukai, berperilaku seolah-olah Anda memiliki disabilitas, dan perilaku menyakiti diri sendiri atau melukai diri sendiri pada bagian tubuh yang menurut Anda tidak seharusnya ada. 

Menurut laporan Wiley Online Library, pria ambidextrous yang lebih menyukai tangan kanannya itu ingin jari tangan kirinya diamputasi sejak kecil. Sebelumnya, dia selalu menyembunyikan jari-jarinya dan selalu menjaganya agar tetap tertekuk. Dia bahkan mengalami mimpi buruk di mana jari-jarinya membusuk atau terbakar, serta pikiran mengganggu lainnya setiap hari mengenai jari-jarinya. 

Dalam laporannya, Dr Nadia Nadeau dari departemen psikiatri di Universitas Laval, Kanada, menulis bahwa meskipun ada keprihatinan etis dan literatur yang terbatas mengenai BIID, keputusan untuk melanjutkan operasi elektif didasarkan pada keinginan berkelanjutan pasien, potensi melukai diri sendiri, dan presentasi berbeda yang melibatkan dua jari, bukan seluruh anggota tubuh. 

"Setelah amputasi, pasien merasa sembuh, mimpi buruk berhenti, tekanan emosional mereda, dan peningkatan fungsi. Kasus ini menyoroti potensi kemanjuran dan kepuasan pasien terkait dengan amputasi elektif dalam presentasi BIID tertentu, menyoroti tantangan unik yang dihadapi oleh individu yang terkena dampak dan menekankan pentingnya pemahaman, dukungan, dan praktik perawatan kesehatan yang inklusif," kata dokter Nadia. 

Halaman Selanjutnya
Halaman Selanjutnya