Ternyata, Ngefans Berat Sama Idola Bisa Rentan Depresi

Ilustrasi penggemar/fans artis dan selebriti
Ilustrasi penggemar/fans artis dan selebriti
Sumber :
  • VIVA.co.id/Rintan Puspitasari

VIVA – Menjadi penggemar seorang tokoh idola atau menjadi fans, baik karena tampilan atau perilaku yang disukai kerap menjadi 'hobi' pada remaja. Tetapi, menyukai secara berlebihan ternyata bisa berdampak buruk pada kesehatan mental.

Remaja sering kali memiliki satu atau lebih idola. Dari idolanya itu, tak jarang dijadikan sebagai panutan dalam menjalani aktivitas bahkan mencontoh gayanya.

"Saat remaja cari idolanya di media sosial, ia akan coba mencontohi idolanya itu. Tapi dia bisa saja tak cocok dengan gaya pakaian atau kehidupannya," ujar dokter spesialis kesehatan jiwa, dr. Iman Firmansyah Sp.KJ., dalam acara Hidup Sehat tvOne, Selasa 15 September 2020.

Ia mencontohkan banyaknya remaja yang menyukai artis Korea yang tengah booming. Tak sedikit juga yang menjadi fans fanatik sehingga benar-benar meniru gaya busana artis tersebut.

Baca juga: Cara Baru Ketemu Idola Lewat Live Streaming

Kondisi ini yang memicu terjadinya depresi lantaran teman-teman di lingkungannya mengolok-oloknya.

"Seperti mengidolakan pada artis Korea tapi badan remaja ini besar dan pakaiannya dicoba seperti artis Korea yang kecil. Malah dibully nantinya. Salah satu faktor picu depresi karena dibully itu," terangnya.