Hari Pertama MotoGP Mandalika, Polisi Cabut Spanduk Protes Warga

Pemilik lahan di Sirkuit Mandalika protes kedatangan polisi
Sumber :
  • VIVA | Satria Zulfikar

Lombok – Hari pertama pergelaran MotoGP di Sirkuit Mandalika diwarnai dengan tindakan penurunan paksa spanduk dan plang protes warga yang meminta pembayaran lahan mereka oleh pihak ITDC, Jumat 13 Oktober 2023.

Polisi Ungkap Penyebab Keributan Antara Sekuriti LRT dan Ojol di Kuningan

Aparat kepolisian mencabut plang warga di Dusun Serenting, Desa Kuta, Kecamatan Pujut, Lombok Tengah. Bahkan warga sempat berdebat bersama polisi yang mencabut plang aspirasi warga yang belum dibayar lahan mereka.

Seorang kuasa hukum pemilik lahan, Zabur mengatakan dirinya sempat berdebat dengan Kapolres Lombok Tengah AKBP Iwan Hidayat saat pencabutan paksa plang yang dipasang warga pemilik lahan.

Sekelompok Oknum Ojol Keroyok Sekuriti di Kuningan Jadi Sorotan Netizen: Makin Arogan!

“Tadi saya sempat berdebat dengan Kapolres soal pencabutan paksa plang lahan milik warga itu,” katanya.

Terpisah, Pejuang Lahan Mandalika, M. Samsul Qomar  menyayangkan intimidasi yang dilakukan aparat kepolisian terhadap warga pemilik lahan. Padahal warga hanya menyampaikan aspirasi mereka karena lahan milik mereka yang digunakan membangun sirkuit justru hingga kini belum dibayar.

Orang Tua Korban Perundungan Pelajar di Blora Minta Perlindungan Polisi

“Kami sayangkan sekali perlakuan represif ini, karena warga sama sekali tidak melakukan aksi demo dan kegaduhan, hanya tinggal dan diam di tanah milik mereka,” ujarnya.

Seorang warga memasang pengumuman lahannya belum dibebaskan ITDC

Photo :
  • VIVA | Satria Zulfikar

Dia mengatakan pemasangan plang, spanduk dan baliho menuntut pembayaran lahan tersebut dilakukan warga dengan spontan tanpa melakukan kegaduhan yang mengganggu MotoGP.

"Artinya warga sangat menjaga kenyamanan dan keamanan event MotoGP. (Mereka) sayang, cinta Mandalika, kenapa harus diperlakukan keras. Mestinya pemerintah dan ITDC segera mengambil jalan tengah dengan bertemu perwakilan warga dan mencari solusi konkrit bukan hanya janji semu," katanya.

Dia berharap aparat kepolisian jangan bertindak arogan dengan menghalangi warga yang menyampaikan aspirasi untuk pembayaran lahan mereka.

"Sekali lagi kami minta aparat jangan arogan kepada warga, gunakan cara-cara humanis. Mereka ini korban kezaliman dan minta keadilan," ujarnya.

Baca artikel Trending menarik lainnya di tautan ini.

MotoGP Mandalika.

Tiket MotoGP Mandalika 2024 Sudah Bisa Dipesan, Segini Harganya

MotoGP Mandalika 2024 akan diselenggarakan pada 27-29 September 2024, merupakan seri ke-16 dari 21 seri musim ini. Sementara ARRC 2024 akan berlangsung pada 26-28 Juli 20

img_title
VIVA.co.id
24 Februari 2024