Halo
Pembaca

VIVANetworks

News

Bola

Sport

Showbiz

LifeStyle

Otomotif

Digital

Ragam

Militer

Netizen

Lintas

Informasi

Inilah Dampak Bruxism, Kebiasaan Menggemeretakkan Gigi

Senin, 3 September 2018 | 18:56 WIB
Foto :
  • pixabay/pexels
ilustrasi gigi.

VIVA – Mungkin kamu sering menggemeretakkan atau menekan gigi tanpa sadar, terutama saat tidur. Dalam istilah medis, kebiasaan tersebut disebut bruxism. Pada umumnya, bruxism tidak berbahaya. Namun, kalau dilakukan terlalu sering, hal tersebut bisa merusak gigi dan menyebabkan komplikasi masalah oral lainnya.

Dilansir dari WebMD, menggemeretakkan gigi bisa disebabkan oleh stres dan kekhawatiran. Tapi pada umumnya, aktivitas ini terjadi saat tidur, ketika seseorang baru mencabut gigi atau memiliki gigi bengkok. Bruxism juga bisa disebabkan oleh gangguan tidur seperti sleep apnea.

Baca Juga

Karena menggemeretakkan gigi sering terjadi saat tidur, kebanyakan orang tidak sadar ketika hal itu terjadi. Tapi, Kamu bisa mengetahuinya lewat sejumlah gejala yang dirasakan setelah bangun tidur. Gejala bruxism yang paling umum adalah sakit kepala atau sakit rahang ketika Kamu bangun tidur.

Read more...
Topik Terkait
Saksikan Juga
Terpopuler