Logo BBC

Skandal Perdagangan Anak Berkedok Adopsi di RI-Belanda Terungkap

BBC Indonesia
BBC Indonesia
Sumber :
  • bbc

BBC News Indonesia melakukan penelusuran di berbagai kota di Indonesia dan di Belanda, menyibak praktik adopsi ilegal yang terjadi pada 1970-an hingga 1980-an. Oleh pemerintah Belanda, praktik proses adopsi anak dari Indonesia ke Belanda ini disebut "pelanggaran serius".

Indonesia, empat dekade lalu. Berbagai kasus adopsi anak yang melibatkan sejumlah oknum terkuak. Oknum-oknum ini beroperasi di panti asuhan dan klinik bersalin di beragam daerah, termasuk Jakarta, Jawa Tengah, Jawa Timur, dan Lampung.

Dalam sebuah kasus, seorang bidan ditangkap pihak berwenang pada awal 1980-an, setelah aparat menemukan 18 bayi di lotengnya. Anak-anak itu sedianya akan diadopsi ke sejumlah negara.

cover podcast
BBC

 

Temuan yang dijuluki "peternakan bayi" itu, disebut sebagai bukti perdagangan anak dengan berkedok adopsi.


Penelusuran tentang adopsi ilegal di masa lalu, yang melibatkan pemalsuan dokumen dan penculikan anak ini, dikemas dalam seri siniar terbaru produksi BBC Indonesia.

Anda dapat mendengarkan podcast ini di tautan ini, juga di platform podcast Spotify dan Apple Podcast. Episode terbaru tayang setiap Rabu, dua pekan sekali.


Dalam kasus lain, sejumlah anak diculik dari keluarganya di berbagai daerah, lalu dijual melalui perantara. Setelah itu, mereka ditampung panti asuhan di Jakarta.

Anak-anak itu kemudian diadopsi oleh pasangan Belanda, sebagian besar dengan dokumen palsu.

Penculikan dan pemalsuan dokumen adopsi itu, dialami oleh Yanien Veenendaal.

Kala usianya masih 10 tahun, Yanien Veenendaal diambil paksa dari keluarganya di Semarang, Jawa Tengah.

Setelah berpindah-pindah tempat, Yanien berakhir di Yayasan Kasih Bunda yang berlokasi di Jakarta, berjarak sekitar 440km dari kampung halamannya di Semarang.

Ia kemudian diadopsi ke Belanda, dengan dokumen palsu.

Sejak saat itu, identitasnya diganti. Mulai dari nama, usia dan tanggal lahir, hingga nama kedua orang tuanya.

"Saya Tridjotho Apriljani, tetapi untuk adopsi, nama [saya] Murni Yani. Identitas saya semua harus hilang, nama saya harus hilang, nama orang tua harus hilang, umur saya harus hilang."

"Sampai sekarang, untuk saya, Tridjotho Apriljani masih di Indonesia, Murni Yani itu anak lain, tapi saya juga dijual untuk adopsi… Maaf," tutur Yanien, dengan suara tercekat.

Dia tak kuasa menahan tangis ketika menceritakan pengalaman tak mengenakkan yang ia alami.

Awalnya, Yanien tak menyadari apa yang dia alami adalah penculikan. Baru ketika usianya beranjak dewasa, ia menyadari dirinya menjadi korban dari perdagangan anak.

"Ini tentang penculikan. Ini tentang anak yang diculik. Anak yang tak punya pilihan. Ini adalah pilihan dari orang dewasa yang menjual anak itu demi uang. Ini tentang uang," tegas Yanien.

Penculikan dan pemalsuan dokumen seperti yang dialami Yanien, serta keberadaan apa yang disebut "peternakan bayi", menjadi temuan penyelidikan komite investigasi antar negara di Belanda yang dirilis tahun lalu.

Baca juga:

 

 

Hasil penyelidikan itu mengungkap telah terjadi "pelanggaran serius" dalam praktik adopsi anak ke Belanda dari berbagai negara, termasuk Indonesia, Sri Lanka, Bangladesh, Kolombia, dan Brasil.

Yanien adalah salah satu dari lebih 3.000 anak Indonesia yang diadopsi ke Belanda sebelum 1984, ketika pemerintah Indonesia menutup rapat adopsi ke luar negeri karena skandal yang kerap terjadi dalam pengadopsian anak-anak tersebut.

 

Jumlah anak yang diadopsi dari Indonesia
BBC

 

Sebagian besar anak-anak itu diadopsi secara ilegal. Semua dokumen mereka dipalsukan, mulai dari akta kelahiran, dokumen adopsi, identitas orang tua kandung, hingga alamat mereka.

Pemalsuan dokumen ini membuat banyak dari mereka yang diadopsi ke Belanda, harus menempuh perjalanan berliku untuk menemukan orang tua kandungnya di Indonesia, seperti yang dialami Widya Astuti Boerma.

BBC News Indonesia mengikuti perjalanan Widya menelusuri asal-usulnya dari kota ke kota di Indonesia, mulai dari Jakarta, Bandung, Yogyakarta, Surabaya, hingga ke Lampung di Sumatra, setahun setelah utas Twitter tentang pencarian ibu kandungnya viral di dunia maya Indonesia.

https://twitter.com/taziateresa/status/1272481083955851264?s=20&t=bLerZgWU1wCKdNb52hgHPg

Di Indonesia, Widya bertemu dengan dua perempuan yang kehilangan anak perempuan mereka pada 1970-an. Masing-masing dari mereka, menduga putri yang hilang itu adalah Widya.

"Dibandingkan dengan pertemuan dengan keluarga sebelumnya, bedanya seperti bumi dan langit. Saya langsung merasa hampir menjadi bagian dari keluarga. Tidak masalah DNA kami cocok atau tidak," ujar Widya.

Apakah pertemuan itu menjadi akhir pencarian Widya?

Di Indonesia pula, Widya bertemu dengan mantan perawat di sebuah panti asuhan di Pasuruan, Jawa Timur, yang menguak kisah masa lalu yang selama ini tak dinyana oleh Widya.

Apa yang dibeberkan perempuan itu?

Sementara di Belanda, BBC News Indonesia bertemu dengan Jan dan Edith Boerma, ayah dan ibu angkat Widya, yang merasa diperdaya dengan banyaknya pelanggaran dalam proses adopsi putrinya, yang tak mereka sadari sebelumnya.

Joop dan Karin Michel, orang tua angkat Herlina Buitenbos membeberkan hal serupa.

Pemalsuan dokumen adopsi, membuat Herlina merasa menjadi korban dari praktik perdagangan anak.

"Jika nama dan alamat yang tertera adalah benar, akan sangat mudah menemukan keluarga saya. Tapi ternyata tidak," tutur Herlina.

Pemalsuan dokumen adopsi tak hanya terjadi di Indonesia, namun juga negara-negara lain seperti Sri Lanka.

BBC News Indonesia bertemu dengan Dilani Butink, yang diadopsi dari Sri Lanka ke Belanda pada 1992.

Pada 2018, ia mengajukan gugatan terhadap pemerintah Belanda untuk bertanggung jawab atas adopsi ilegal yang terjadi padanya.

Sidang banding kasus hukumnya, kini tengah berlangsung di Den Haag, Belanda.

Langkah hukum yang dilakukan Dilani, kini sedang dijajaki Dewi Deijle, pengacara Belanda yang sama seperti Yanien dan Widya, diadopsi dari yayasan yang sama di Indonesia.

BBC News Indonesia menelisik lebih jauh jaringan adopsi ilegal di Belanda, dengan menelusuri organisasi-organisasi yang terlibat dalam adopsi anak di masa lalu.

Salah satunya, Stichting Kind en Toekomst, yang memproses adopsi Herlina Buitenbos dari Indonesia dan Dilani Butink dari Sri Lanka.

Juga, bertemu dengan Zef Hendricks yang mengepalai asosiasi organisasi adopsi antar negara di Belanda di awal 1980-an, untuk mengonfrontir sejumlah tudingan.

 

Short presentational grey line
BBC

 

Penelusuran tentang adopsi ilegal di masa lalu, yang melibatkan pemalsuan dokumen dan penculikan anak ini, dikemas dalam seri siniar terbaru produksi BBC Indonesia.

Anda dapat mendengarkan podcast ini di tautan ini, juga di platform podcast Spotify dan Apple Podcast. Episode terbaru tayang setiap Rabu, dua pekan sekali.

[removed]!function(s,e,n,c,r){if(r=s._ns_bbcws=s._ns_bbcws||r,s[r]||(s[r+"_d"]=s[r+"_d"]||[],s[r]=function(){s[r+"_d"].push(arguments)},s[r].sources=[]),c&&s[r].sources.indexOf(c)