Mirip Ahok, Ade Armando Bangga jadi Tersangka

Ade Armando.
Ade Armando.
Sumber :
  • VIVA/Zahrul Darmawan

VIVA.co.id – Dosen Ilmu Komunikasi Universitas Indonesia, Ade Armando, mengaku bangga dengan statusnya sebagai tersangka kasus pelanggaran Undang-undang Informasi dan Transaksi Elektronik (ITE). Dengan begitu, posisinya saat ini sama seperti calon Gubernur DKI, Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok.

"Saya bangga dijadiin tersangka penodaan agama, soalnya saya jadi sama kayak Pak Ahok, levelnya saya sama kayak Ahok," kata Ade Armando saat ditemui usai mengisi seminar di Universitas Indonesia, Depok, Jawa Barat, Rabu, 25 Januari 2017.

Kendati telah ditetapkan sebagai tersangka, namun Ade belum menerima surat pemanggilan atau penetapannya sebagai tersangka. "Tapi jika dapat pemanggilan saya akan memenuhi pemanggilan tersebut. Saya akan penuhi kewajiban saya sebagai warga negara yang taat kepada hukum. Jadi akan saya hormati," ujarnya.

Saat ini, Ade mengaku tidak ingin berspekulasi terlalu jauh terkait kasus yang menjeratnya. Ia hanya berharap, proses hukum yang kini menjeratnya bisa berjalan sesuai rasa keadilan tanpa muatan politik.

"Kita lihat saja apa nanti yang akan dilakukan pihak kepolisian. Saya percaya proses hukum yang saya hadapi akan berjalan adil dengan objektif tanpa dipengaruhi kepentingan-kepentingan politik apapun,” ucapnya.

Lebih lanjut Ade pun menolak secara tegas jika dirinya harus meminta maaf. Sebab, menurutnya, apa yang ia sampaikan dengan menyebut 'Tuhan bukan orang Arab' adalah fakta.

"Saya tidak pernah merasa bersalah, saya tidak pernah menodai agama. Tuhan sama sekali tidak bisa disamakan dengan manusia, termasuk manusia Arab. Karena Tuhan Maha Besar, Maha Pengasih, maka Dia pasti tidak keberatan kalau ayat-ayat Alquran dibaca dengan cara beragam sesuai kebudayaan kita masing-masing, dan tidak hanya dengan satu langgam saja," tuturnya.