Ma’ruf: Awas dan Hati-hati dengan 'Kentut Setan' pada Pemilu

Wakil Presiden RI Ma’ruf Amin (kedua kiri) saat menghadiri dialog kebangsaan bersama para PMI di Kuching, Malaysia, Rabu, 29 November 2023.
Sumber :
  • ANTARA/Indra Arief Pribadi

Kuching - Wakil Presiden RI Ma’ruf Amin meminta pekerja migran Indonesia (PMI) di Kuching, Malaysia, untuk hati-hati terhadap isu yang memecah belah atau dia sebut “kentut setan” menghadapi Pemilu 2024.

KPU Nonaktifkan 7 Anggota PPLN Kuala Lumpur Imbas Kisruh Data Pemilih

“Saya bilang: Awas, hati-hati, ada kentut setan, ada isu-isu yang dibuat oleh setan, ada yang sifatnya itu tingkat RT, ada yang tingkat RW, ada juga yang tingkat nasional, ada juga global,” kata Ma’ruf dalam dialog kebangsaan bersama para PMI di Kuching, Malaysia, Rabu, 29 November 2023.

Pada Pemilu, katanya, biasanya banyak isu yang beredar. Ada isu yang benar, namun juga banyak isu keliru yang sengaja diembuskan untuk memecah belah masyarakat. Isu untuk memecah belah itu yang disebut sebagai “kentut setan”.

Habib Taufiq Harap Pemenang Pilpres Jadi Pemersatu Bangsa

Ilustrasi Pemilu.

Photo :
  • ANTARA FOTO/Wahyu Putro A

Istilah “kentut setan” itu diperoleh Ma'ruf saat masih menimba ilmu di pesantren. Ma’ruf bercerita ada tiga orang santri yang selalu akur dan kompak salat berjemaah. Satu orang menjadi imam dan dua orang menjadi makmum.

Soroti Program Makan Siang Gratis Bakal Masuk APBN 2025, Mahfud MD: Kurang Tepat

Namun setan tidak pernah suka kalau ada orang akur sehingga setan mencari akal untuk memisahkan tiga santri tersebut. Akhirnya saat ketiga santri itu salat, setan kentut. Sejak saat itulah, mereka saling curiga dan menuduh siapa yang kentut saat salat .

"Imam bilang ini makmum saya kentut. Saya tidak mau lagi punya makmum yang kentut. Kata si makmumnya, ini imam ini kentut. Kalau gitu saya tidak mau lagi punya imam kentut. Sejak itu terpisah, tidak saling percaya, tidak mau saling makmum dan menjadi imam," ujar Ma'ruf.

Karena itu, dia meminta masyarakat dan juga termasuk PMI di Malaysia untuk berhati-hati dengan “kentut setan” karena bisa memecah belah masyarakat. Dia meminta masyarakat selalu menyaring informasi sebelum membagikannya ke orang lain.

Penghitungan Surat Suara Pemilu. (Foto Ilustrasi)

Photo :
  • VIVA/M Ali Wafa

“Istilah sekarang itu saring sebelum sharing. Kalau mau share dilihat dulu, ini bener atau tidak, pantas atau tidak. Layak apa tidak. Kalau di agama itu diajarkan supaya tabayun, tabayun itu cek ricek,” ujarnya. (ant)

Halaman Selanjutnya
Halaman Selanjutnya