Hampir Separuh Kota-kota Besar di Tiongkok Terancam Tenggelam, Ini Penyebabnya

Kota Shenzhen, Provinsi Guangdong, China.
Sumber :
  • Pixabay

Tiongkok – Hampir separuh kota-kota besar di Tiongkok terancam tenggelam akibat pengambilan air tanah dan beban bangunan serta infrastruktur perkotaan, demikian temuan sebuah studi baru dikutip dari laporan Live Science.

BMKG Mulai Persiapkan Ekspedisi Investigasi Fenomena Kegempaan Zona Megatrust di RI

Kota-kota yang terkena dampak, termasuk Beijing dan Tianjin, terkonsentrasi di bagian timur negara itu dan di sepanjang pantai.

Ditambah dengan naiknya permukaan air laut, ancaman tenggelamnya kota-kota ini dapat menyebabkan sekitar 10% populasi pesisir Tiongkok antara 55 dan 128 juta orang terdampak banjir dan kerusakan yang tidak dapat diperbaiki pada tahun 2120.

Indonesia Siapkan Welcoming Dinner, Kepala Negara Akan Disuguhkan Hidangan Tradisional

Kota Tianducheng, China

Photo :
  • Insider

Dalam penelitian yang diterbitkan Kamis (18 April 2024) di jurnal Science, para peneliti mengukur penurunan permukaan tanah di setiap kota di Tiongkok yang berpenduduk lebih dari 2 juta jiwa selama periode 2015 hingga 2022. Dari 82 kota yang mereka teliti, 45% diantaranya adalah tenggelam lebih dari 0,1 inci (3 milimeter) per tahun, dengan 16% turun lebih dari 0,4 inci (10 mm) per tahun.  

Ferdinand Marcos Jr Tegaskan Filipina Bakal Lindungi Wilayahnya dari "Penyusup"

Kota-kota besar ini adalah rumah bagi tiga perempat populasi perkotaan di Tiongkok, yang berjumlah 920 juta orang pada tahun 2020, jumlah terbesar dibandingkan negara mana pun di dunia, menurut penelitian tersebut.

“Penurunan permukaan tanah tampaknya terkait dengan berbagai faktor seperti pengambilan air tanah dan beratnya bangunan. Gedung-gedung tinggi bermunculan, sistem jalan raya berkembang, dan penggunaan air tanah terjadi dengan sangat cepat,” tulis para peneliti dalam studi tersebut.

Walaupun sudah diketahui bahwa kota-kota di Tiongkok sedang mengalami penurunan populasi, studi ini memberikan gambaran awal mengenai masalah ini dalam skala nasional. 

Para peneliti menggunakan data dari satelit Sentinel-1, yang mengukur perubahan vertikal di permukaan bumi dengan instrumentasi Interferometric Synthetic Aperture Radar (InSAR), dan menggabungkan hasil pergerakan tanah ini dengan penilaian air tanah dari sumur pemantauan dan data berat bangunan.

Kota Beijing, China.

Photo :
  • Pixabay

“Selain pola penurunan muka tanah kota secara nasional, kami mengidentifikasi beberapa faktor alam dan manusia yang terkait dengan penurunan permukaan tanah kota,” tulis tim tersebut dalam penelitian tersebut. 

Faktor alam mencakup keadaan geologi setiap kota dan kedalaman batuan dasar, yang mempengaruhi jumlah beban yang dapat ditahan tanah tanpa tenggelam.

Para peneliti menemukan hubungan kuat antara tenggelamnya kota-kota dan hilangnya air tanah, yang menyebabkan ruang pori-pori kosong di kerak bumi menjadi padat seiring dengan bertambahnya beban di atasnya. 

“Sebagian besar perubahan air tanah disebabkan oleh antropogenik,” tulis para peneliti, dengan pola curah hujan alami hanya menyumbang 12% dari variasi tersebut. 

Ekstraksi air tanah menyebabkan kota-kota tenggelam di seluruh dunia, termasuk di Pantai Timur AS. Faktor lain yang berkontribusi terhadap penurunan permukaan tanah adalah jaringan transportasi perkotaan, kereta api menambah beban dan menghasilkan getaran, serta ekstraksi dan penambangan hidrokarbon, yang keduanya menciptakan kantong-kantong kosong di dalam tanah yang pada akhirnya runtuh dan memadat.

Para peneliti menekankan, kunci untuk mengatasi penurunan permukaan tanah di kota-kota di Tiongkok terletak pada pengendalian pengambilan air tanah dalam jangka panjang dan berkelanjutan.

Subsiden mengancam infrastruktur dan manusia dengan mengganggu stabilitas dan membuat tanah retak, serta meningkatkan risiko banjir, menurut penelitian tersebut. 

Kota-kota yang tenggelam di pantai timur Tiongkok akan segera tenggelam di bawah permukaan laut, dan 26% wilayah negara tersebut diperkirakan akan mengalami deflasi di bawah ambang batas tersebut dalam 100 tahun ke depan. Saat ini, sekitar 6% daratan Tiongkok berada di bawah permukaan laut. 

“Amblesan tanah membahayakan integritas struktural bangunan dan infrastruktur penting serta memperburuk dampak perubahan iklim dalam bentuk banjir, khususnya di kota-kota pesisir yang menyebabkan kenaikan permukaan laut,” Robert Nicholls, profesor adaptasi iklim di Universitas East Anglia di Inggris, yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Nicholls setuju dengan penulis penelitian bahwa memperlambat ekstraksi air tanah dapat mencegah penurunan muka tanah, seperti yang telah dilakukan sebelumnya di Tokyo. 

“Tokyo mengalami penurunan permukaan tanah di sekitar kawasan pelabuhan, hingga lima meter [16,4 kaki] pada abad ke-20,” kata Nicholls. 

Pada tahun 1970-an, pihak berwenang "menyediakan air pipa yang baik dari daerah lain dan mereka juga memiliki undang-undang yang menyatakan 'Anda tidak akan menggunakan air sumur' dan pada dasarnya undang-undang tersebut menghentikan penurunan permukaan tanah."

Halaman Selanjutnya
Halaman Selanjutnya