Ramalan Si Jenius Albert Einstein yang Terbukti Kebenarannya

Albert Einsten.
Sumber :
  • Getty Images

VIVA Tekno – Ilmuwan asal Jerman, Albert Einstein dikenal karena kecerdasannya yang luar biasa. Meski telah tiada, penemuannya sangat berarti untuk ilmuwan di abad ini.

Presiden Partai Buruh: IQ Prabowo Setara dengan Einstein

Pria kelahiran 1879 ini jatuh cinta kepada matematika dan fisika sejak dini. Saat usia 12 tahun, ia sudah bisa mempelajari aljabar dan geometri euclides dan berhasil membuktikan kebenaran yang ada pada teorema phytagoras.

Mengutip dari situs Earthly Mission pada Senin, 5 Desember 2022, berikut ramalan Albert Einstein yang menjadi kenyataan dan yang masih prediksi:

Begini Rasanya Disedot Black Hole

Lensa gravitasi

Karakuri, Teknologi yang Menggunakan Gravitasi

Lensa Gravitasi

Photo :
  • NASA

Ini merupakan kumpulan materi (seperti sekelompok galaksi) antara sumber cahaya jauh dan pengamat yang mampu membelokkan cahaya dari sumber saat bergerak menuju pengamat. 

Tidak seperti lensa optik, lensa gravitasi menghasilkan defleksi cahaya maksimum yang melintas paling dekat dengan pusatnya dan defleksi cahaya minimum bergerak paling jauh dari pusatnya. Akibatnya lensa gravitasi tidak memiliki titik fokus tunggal melainkan hanya garis fokus.

Gelombang gravitasi

Gelombang gravitasi

Photo :
  • Vimeo

Gelombang gravitasi adalah gangguan pada kelengkungan ruangwaktu yang dihasilkan oleh massa yang dipercepat, yang merambat sebagai gelombang keluar dari sumbernya dengan kecepatan cahaya. 

Gelombang gravitasi mengangkut energi sebagai radiasi gravitasi, suatu bentuk energi radiasi yang mirip dengan radiasi elektromagnetik.

Dilatasi waktu

Albert Einstein

Photo :
  • Getty Images

Dilatasi waktu yakni perbedaan waktu berlalu yang diukur oleh dua jam, baik karena keduanya memiliki kecepatan relatif satu sama lain atau karena adanya perbedaan potensial gravitasi di antara lokasinya. 

Setelah mengkompensasi penundaan sinyal yang bervariasi karena perubahan jarak antara pengamat dan jam yang bergerak (yaitu efek Doppler), pengamat akan mengukur jam yang bergerak sebagai detak yang lebih lambat daripada jam yang diam dalam kerangka acuan pengamat itu sendiri. 

Sebuah jam yang dekat dengan benda masif (dan karena itu memiliki potensi gravitasi yang lebih rendah) akan mencatat waktu yang berlalu lebih sedikit daripada jam yang terletak lebih jauh dari benda masif tersebut (dan yang memiliki potensi gravitasi lebih tinggi).

Lubang Hitam

Photo :
  • U-Report

Lubang hitam adalah wilayah ruangwaktu, menunjukkan percepatan gravitasi yang begitu kuat sehingga tidak ada partikel atau bahkan radiasi elektromagnetik seperti cahaya yang dapat lolos darinya. Teori relativitas umum memprediksi bahwa massa yang cukup padat dapat mengubah bentuk ruangwaktu menjadi lubang hitam. 

Batas wilayah yang tidak memungkinkan untuk melarikan diri disebut horizon peristiwa. Meskipun cakrawala peristiwa memiliki efek yang sangat besar pada nasib dan keadaan objek yang melintasinya, tampaknya tidak ada fitur yang terdeteksi secara lokal yang dapat diamati. Dalam banyak hal, lubang hitam bertindak seperti benda hitam yang ideal karena tidak memantulkan cahaya.

Ramalan yang tidak terbukti

White hole, lubang putih yang melontarkan material di alam semesta

Photo :
  • dvice.com

Fisikawan itu menggambarkan lubang putih sebagai 'pembalikan waktu' lubang hitam. Rekaman lubang hitam yang diputar mundur, seperti bola yang memantul adalah pembalikan waktu dari bola yang jatuh. 

Sementara cakrawala peristiwa lubang hitam adalah bola yang tidak dapat kembali dan cakrawala peristiwa lubang putih adalah batas yang tidak dapat diterima di mana tidak ada pesawat ruang angkasa yang dapat mencapai tepi wilayah tersebut. 

Objek di dalam lubang putih dapat keluar dan berinteraksi dengan dunia luar. Tetapi karena tidak ada yang bisa masuk, interiornya terputus dari masa lalu alam semesta. Tidak ada peristiwa luar yang akan mempengaruhi bagian dalamnya. 

Meskipun informasi dan bukti mengenai lubang putih tetap tidak meyakinkan, GRB 060614 2006, telah diusulkan sebagai pengamatan lubang putih pertama yang terdokumentasi.

Ilustrasi lubang cacing yang menghubungkan ruang-waktu.

Photo :
  • Kiyoshi Takahase Segundo

Lubang cacing merupakan struktur spekulatif yang menghubungkan titik-titik berbeda dalam ruangwaktu yang didasarkan pada solusi khusus persamaan medan Einstein. 

Lubang cacing dapat divisualisasikan sebagai terowongan dengan dua ujung pada titik terpisah dalam ruangwaktu (yaitu lokasi berbeda, titik waktu berbeda atau keduanya). 

Lubang cacing konsisten dengan teori relativitas umum, tetapi masih harus dilihat apakah mereka benar-benar ada. Lubang cacing dapat menghubungkan jarak yang sangat jauh seperti satu miliar tahun cahaya atau lebih, jarak pendek seperti beberapa meter, alam semesta yang berbeda, atau titik waktu yang berbeda.

Halaman Selanjutnya
Halaman Selanjutnya