Hong Kong Darurat COVID-19, Kasus Kematian Melonjak

Ilustrasi COVID-19/virus corona.
Ilustrasi COVID-19/virus corona.
Sumber :
  • Pixabay/mattthewafflecat

VIVA – Omicron, varian COVID-19 yang sangat ganas yang pertama kali ditemukan di Afrika Selatan pada tahun 2021, kini menjadi varian paling dominan secara global. Bahkan, varian Omicron yang bermutasi hingga 30 kali ini memicu gelombang keempat serta tingginya kasus kematian di Hong Kong.

Varian Omicron melampaui varian Delta yang memicu ganasnya gelombang kedua COVID-19 di Indonesia. Diketahui, Hong Kong adalah kota terbaru yang menghadapi peningkatan jumlah kasus karena varian ini. Menurut data resmi, kota tersebut telah mencatat hampir satu juta infeksi dan lebih dari 4.600 kematian, sebagian besar dari mereka berasal dari populasi lansia kota yang tidak divaksinasi. 

Lonjakan infeksi dan kematian yang tiba-tiba ini telah membuat kamar mayat di kota itu berjuang keras untuk melakukan kremasi. Hal ini juga memaksa petugas kesehatan untuk memindahkan jenazah korban virus corona ke dalam peti kemas berpendingin.

"Kamar mayat begitu penuh sehingga wadah berpendingin harus disiapkan untuk menyimpan beberapa jenazah," kata seorang pejabat kepada media.

Dengan lonjakan kasus yang tiba-tiba ini, sekitar 7,4 juta penduduk menjadi tidak yakin tentang masa depan mereka dan apa yang akan mereka hadapi dalam beberapa hari mendatang. Sepertinya ketidakpastian adalah satu-satunya kepastian karena barang-barang di rak-rak toko dilucuti, perusahaan-perusahaan Cina daratan membuang pusat-pusat isolasi dan pengujian yang luas dan pemerintah mengirim pesan yang beragam tentang apakah akan mengunci populasi untuk pengujian massal di seluruh kota.

"Banyak lagi infeksi yang kemungkinan tidak diketahui karena warga melakukan tes sendiri dengan tes antigen cepat dan mengisolasi di rumah," terangnya.

Ilustrasi COVID-19/virus corona

Ilustrasi COVID-19/virus corona

Photo :
  • Pixabay/Tumisu

Hong Kong Melawan Lonjakan COVID yang Mendadak

Lonjakan kasus mendadak seperti yang dijelaskan para ahli terutama dipicu oleh varian Omicron yang sangat mematikan dari COVID-19 yang telah menggantikan varian delta secara global menjadi strain dominan. Omicron memiliki lebih dari 32 mutasi yang mengkhawatirkan pada protein lonjakannya yang menjadikannya jenis berbahaya yang juga dapat menginfeksi orang-orang yang divaksinasi lengkap. Dalam beberapa tahun terakhir, China telah mengikuti strategi 'nol-COVID', namun situasi saat ini menunjukkan bahwa itu tidak berhasil seperti yang diharapkan pihak berwenang.

Setelah sebagian besar mencegah virus selama hampir dua tahun, pihak berwenang Hong Kong telah mengumumkan bahwa mereka tidak dapat mengendalikan wabah yang didorong oleh varian omicron yang sangat menular. Begitu banyak orang telah terinfeksi sehingga tidak ada cukup pengemudi untuk bus kota dan kereta bawah tanah atau pegawai untuk menjaga beberapa toko tetap buka.

China telah menanggapi dengan mengirim para ahli, staf medis, dan kru konstruksi, memperluas kapasitas tetapi juga meningkatkan kekhawatiran bahwa Hong Kong mungkin mengadopsi pembatasan gaya daratan yang keras, terutama penguncian seluruh kota.

Penduduk yang cemas telah menimbun kebutuhan sehari-hari, karena pemerintah mengabaikan rencana untuk pengujian massal dan kemungkinan penguncian. Infeksi di antara pengemudi truk mengganggu pengiriman daging dan sayuran dari China daratan, memicu kekhawatiran akan kekurangan dan pengiriman melalui laut.