Hari Kartini, Komnas PA Gandeng Berbagai Pihak untuk Suarakan Ini

Ketua Komnas Perlindungan Anak, Arist Merdeka Sirait
Ketua Komnas Perlindungan Anak, Arist Merdeka Sirait
Sumber :
  • Ist

VIVA – Komnas PA mengadakan dialog saat merayakan Hari Kartini. Dialog ilmiah tersebut mengundang Wakil Ketua Pengurus Pusat Persatuan Dokter Umum Indonesia, dr Hartati B Bangsa, Ketua Asosiasi Ibu Menyusui (AIMI) Nia Umar dan Anggota Komisi IX DPR RI dari Fraksi PKB. 

Pada kesempatan itu, Ketua Komnas PA, Arist Merdeka menegaskan perjuangan Komnas Perlindungsn Anak tidak terkait dengan persaingan usaha AMDK seperti yang dituduhkan oleh pihak yang hanya berpikir ekonomi tanpa memperhatikan kesehatan anak. 

"Dalam rangka hari Kartini, kita mau mengampanyekan agar ibu- ibu punya pengetahuan tentang bahaya BPA. Karena cukup berbahaya kalau tidak, kita lebih bagaimana menyelamatkan anak," kata Arist Merdeka.

Diskusi yang Diadakan Komnas PA

Diskusi yang Diadakan Komnas PA

Photo :
  • ist

Sementara itu, menurut dr Hartati B Bangsa, cemaran senyawa BPA tidak hanya berbahaya bagi bayi dan balita namun juga untuk orang dewasa yang sudah memiliki sistem imun. Menurutnya, bayi paling rentan terkena dampak paparan BPA sebab sistem saraf dan endokrin belum berkembang dengan sempurna. 

"Jadi, rentannya bayi kita karena mereka belum punya mekanisme pertahanan untuk mengawal. Karena sistem pertahanan kita dalam tubuh akan berkembang seiring siklus kehidupan berjalan," kata Hartati.

Masih menurutnya, konsumsi BPA yang sering dan dalam jumlah besar bisa mengganggu tumbuh kembang bayi dan anak anak. Selain itu, ia berpendapat bayi bisa terkena paparan BPA lewat ASi yang diberikan ibunya.