Gejala Batu Empedu yang Patut Dicurigai, Nyeri Dada Salah Satunya

Ilustrasi batu empedu.
Ilustrasi batu empedu.
Sumber :
  • U-Report

VIVA – Gejala batu empedu ternyata bisa bervarias semua tergantung ukuran batu empedu yang dimiliki pada tubuh. Sebenarnya, batu empedu tidak menimbulkan gejala sama sekali, tapi ada juga sebagian yang mengalami gejala. Untuk lebih mengetahui gejalanya, ada baiknya kita cari tahu dulu apa itu batu empedu?

Batu empedu adalah endapan cairan pencernaan yang mengeras yang dapat terbentuk di kantong empedu Anda. Kantong empedu Anda adalah organ kecil berbentuk buah pir di sisi kanan perut Anda, tepat di bawah hati Anda. Kantong empedu menampung cairan pencernaan yang disebut empedu yang dilepaskan ke usus kecil Anda.

Batu empedu yang sudah besar.

Batu empedu yang sudah besar.

Photo :
  • U-Report

Ukuran batu empedu dasarnya sangatlah beragam, mulai dari sekecil sebutir pasir hingga sebesar bola golf.  Menariknya, batu-batu kecil seringkali dapat menyebabkan masalah terbesar. Ini adalah batu yang dapat meninggalkan kantong empedu dan tersangkut. Batu yang lebih besar cenderung tetap diam di kantong empedu.

Beberapa orang mengembangkan hanya satu batu empedu, sementara yang lain mengembangkan banyak batu empedu pada saat yang bersamaan.

Orang yang mengalami gejala dari batu empedu, mereka biasanya memerlukan operasi pengangkatan kantong empedu. Batu empedu yang tidak menimbulkan tanda dan gejala biasanya tidak memerlukan pengobatan.

Oleh karena itu penting untuk kita mengetahui, bahwa banyak orang yang memiliki batu empedu tidak pernah merasa terganggu olehnya dan bahkan mungkin tidak mengetahui adanya batu tersebut. Dalam kasus ini, tidak diperlukan perawatan.

Berikut ini akan kami beritahu beberapa informasi penting terkait batu empedu, mulai dari gejala batu empedu, jenis-jenis, hingga tanda-tandanya, melansir dari laman my.clevelandclinic.org.

Penyebab Batu Empedu

ilustrasi menderita batu empedu

ilustrasi menderita batu empedu

Photo :
  • U-Report

Dokter tidak yakin persis apa yang menyebabkan batu empedu, tetapi mereka mungkin terjadi ketika:

  1.  Ada terlalu banyak kolesterol dalam empedu Anda. Tubuh Anda membutuhkan empedu untuk pencernaan. Biasanya melarutkan kolesterol. Tapi bila tidak bisa melakukan itu, kolesterol ekstra bisa membentuk batu.
  2. Ada terlalu banyak bilirubin dalam empedu Anda. Kondisi seperti sirosis , infeksi, dan kelainan darah dapat menyebabkan hati Anda membuat terlalu banyak bilirubin.
  3. Kantong empedu Anda tidak kosong sepenuhnya. Ini bisa membuat empedu Anda sangat terkonsentrasi.

Jenis Batu Empedu

Batu Empedu

Batu Empedu

Photo :
  • Metro/ Guangji Hospital general surgery

Setelah tadi mengetahui apa itu batu empedu, berikut ini kami bagikan beberapa jneis batu empedu yang pelu kalian ketahui.
Batu empedu terdiri dari bahan yang mengeras di tubuh Anda. Biasanya, ada dua jenis:

  • Kolesterol : Terdiri dari zat lemak dalam darah, kolesterol ditemukan di seluruh tubuh. Ini adalah jenis batu empedu yang paling umum.
  • Batu Pigmen (terutama terbuat dari bilirubin): Zat ini dibuat ketika sel darah merah rusak di hati. Terlalu banyak bilirubin sebenarnya bisa bocor ke aliran darah dan menyebabkan kulit dan mata menjadi kuning (jaundice) . Batu empedu yang terdiri dari kolesterol cenderung berwarna kehijauan. Lebih umum memiliki batu empedu yang terbuat dari kolesterol daripada jenis batu lainnya.

Dimana Batu Empedu Berkembang?

Ilustrasi penderita batu empedu.

Ilustrasi penderita batu empedu.

Photo :
  • U-Report

Batu empedu paling sering ditemukan di kantong empedu, seperti batu kolesterol. Batu empedu juga dapat berjalan dari kantong empedu ke saluran empedu, yang merupakan saluran (pipa) terbesar di hati.

Batu saluran empedu umum jauh lebih jarang daripada batu empedu. Batu yang masuk ke saluran empedu dapat menciptakan situasi medis yang lebih serius daripada hanya batu empedu yang tertinggal di kantong empedu. 

Batu saluran empedu umum dapat menyumbat saluran empedu, mengakibatkan infeksi serius yang disebut kolangitis . Batu-batu ini juga dapat menyebabkan pankreatitis , suatu kondisi menyakitkan yang disebabkan oleh peradangan pankreas. 

Batu di saluran empedu dapat diangkat tanpa operasi dengan menggunakan teropong. Pengangkatan kantong empedu memerlukan pembedahan, yang biasanya dilakukan secara laparoskopi (prosedur bedah invasif minimal).

Gejala Batu Empedu

Ilustrasi nyeri dada.

Ilustrasi nyeri dada.

Photo :
  • U-Report

Gejala batu empedu dapat bervariasi berdasarkan ukuran batu empedu. Kebanyakan batu empedu tidak menimbulkan gejala sama sekali. Batu empedu ini dikenal sebagai batu diam dan tidak memerlukan pengobatan. Ketika batu empedu menimbulkan gejala, mereka mungkin termasuk:

  • Nyeri di perut bagian tengah atas atau perut kanan atas.
  • Nyeri terkait di bahu kanan.
  • Nyeri dada.
  • Mual dan muntah.
  • Episode serupa berulang.
  • Penyakit kuning (warna kuning pada kulit dan mata).

Nyeri adalah gejala utama yang dialami kebanyakan orang dengan batu empedu. Rasa sakit ini stabil dan dapat berlangsung dari sekitar 15 menit hingga beberapa jam. Episode, yang bisa parah, umumnya mereda setelah satu sampai tiga jam atau lebih.

Orang-orang yang mengalami serangan yang menyakitkan ini, meskipun tidak nyaman, tidak berada dalam bahaya medis apa pun. Batu empedu dapat menyebabkan kolesistitis akut, yang merupakan kondisi yang lebih serius ketika kantong empedu benar-benar meradang.

Ini terjadi jika batu menghalangi duktus sistikus, yang meningkatkan tekanan di dalam kantong empedu. Kondisi ini mungkin memerlukan antibiotik, rawat inap, dan bahkan operasi mendesak. Batu yang keluar dari kantong empedu dan masuk ke saluran empedu dapat menyebabkan penyumbatan total saluran dengan penyakit kuning, infeksi dan pankreatitis. Anda mungkin merasakan sakit di beberapa tempat, termasuk:

  • Bagian atas perut, di sisi kanan.
  • Di antara tulang belikat.
  • Di bawah bahu kanan.

Ketika orang mengalami nyeri dengan batu empedu, kadang-kadang disebut sebagai serangan kandung empedu atau kolik bilier. Ada dua kondisi khusus yang bisa meniru gejala batu empedu. Pertama, beberapa kantong empedu mengandung lumpur kental, yang belum terbentuk menjadi batu yang sebenarnya.

Terkadang lumpur dirasakan menyebabkan gejala yang mirip dengan nyeri batu empedu yang sebenarnya. Kedua, ada kondisi yang tidak biasa yang disebut kolesistitis akalkulus, ketika kantong empedu menjadi meradang, tetapi tidak ada batu. Ini umumnya diobati dengan operasi pengangkatan kantong empedu.

Pengobatan Batu Empedu

Anda tidak memerlukan pengobatan jika tidak memiliki gejala apapun. Beberapa batu empedu kecil dapat melewati tubuh Anda sendiri.

Kebanyakan orang dengan batu empedu harus mengeluarkan kantong empedunya. Anda masih bisa mencerna makanan tanpanya. Dokter Anda akan menggunakan salah satu dari dua prosedur.

  1. Kolesistektomi laparoskopi.  Ini adalah operasi yang paling umum untuk batu empedu. Dokter Anda memasukkan tabung sempit yang disebut laparoskop ke dalam perut Anda melalui sayatan kecil. Ini memegang instrumen, lampu, dan kamera. Mereka mengeluarkan kantong empedu Anda melalui sayatan kecil lainnya. Anda biasanya akan pulang pada hari yang sama.
  2. Kolesistektomi terbuka.  Dokter Anda membuat sayatan yang lebih besar di perut Anda untuk mengeluarkan kantong empedu Anda. Anda akan tinggal di rumah sakit selama beberapa hari sesudahnya.

Jika batu empedu berada di saluran empedu Anda, dokter Anda mungkin menggunakan ERCP untuk menemukan dan mengeluarkannya sebelum atau selama operasi.

Jika Anda memiliki kondisi medis lain dan dokter Anda berpikir Anda tidak harus menjalani operasi, mereka mungkin akan memberi Anda obat sebagai gantinya. Chenodiol ( Chenodo l ) dan ursodiol ( Actigall , Urso 250, Urso Forte) melarutkan batu kolesterol. Mereka dapat menyebabkan diare ringan .

Anda mungkin harus minum obat selama bertahun-tahun untuk benar-benar melarutkan batu, dan mereka mungkin kembali setelah Anda berhenti meminumnya.