Jutaan Kaum Pelangi China Tertarik Tinggal di Thailand Karena Merasa Bebas

Ilustrasi kelompok LGBT
Sumber :
  • VIVA/spectrum.com

VIVA – Xinyu Wen melakukan perjalanan ke Thailand pada bulan Juni, berencana liburan dua minggu seputar Parade Pride di Bangkok. Namun, wanita berusia 28 tahun itu akhirnya tinggal sebulan setengah, karena pengalamannya di parade tersebut memicu diskusi dan penemuan di komunitas LGBTQ+ yang berkembang di ibu kota Thailand.

Tim SAR Evakuasi Turis Wanita AS di Tengah Laut Semarang, Ada Apa?

Orang LGBTQ+ dari China, yang sering dihinakan dan diasingkan di tanah air, datang ke Thailand dengan jumlah besar, tertarik oleh kebebasan untuk menjadi diri mereka sendiri. Wen, yang berjalan di sepanjang parade di jalan-jalan Bangkok, mengatakan, ia merasa bebas.

“Saya merasa seperti berada di pesta besar atau taman hiburan besar. Kami bisa melupakan segala hal yang menyebalkan dan merasakan kesenangan,” dikutip dari AP, Rabu 29 November 2023.

Parade Kapal Hias-Yacht Mewah di Sabang Marine 2024 Pukau Wisatawan Asing

Bangkok hanya berjarak 5 jam penerbangan dari Beijing, dan otoritas pariwisata Thailand secara aktif mempromosikan statusnya sebagai salah satu destinasi yang paling terbuka bagi LGBTQ+ di kawasan tersebut.

Wen menjadi tertarik pada Thailand ketika temannya mengirimkan foto es krim bertema Pride berwarna pelangi yang dijual di jalanan.

300 Ribu Wisatawan Indonesia Diprediksi Bakal Kunjungi Korea di 2024, Ini Kata KTO

"Saya ingin pergi ke Thailand untuk melihatnya," katanya. 

Wen menggambarkan dirinya sebagai queer, yang berarti pasangannya dapat berjenis kelamin apa saja, dan dia dapat berjenis kelamin apa saja. Di rumah, Wen mengatakan dia sering mendapatkan tatapan merendahkan di jalan karena memiliki rambut pendek seperti pria, dan suatu kali dia ditanya oleh tukang cukurnya, “Apa yang terjadi dengan hidupmu?"

LGBTQ di Uganda

Photo :
  • PinkNews

Tetapi di parade Pride Bangkok pada bulan Juni, Wen melihat orang dengan percaya diri mengenakan apa yang mereka inginkan. Dia senang bisa mengekspresikan dirinya secara publik dan akhirnya melepas kewaspadaannya. 

Lebih dari itu, dia mengatakan juga terkesan oleh elemen protes dalam acara tersebut, di mana orang membawa spanduk bertuliskan bahasa China tradisional dengan slogan seperti "China tidak memiliki LGBTQ" dan "Kebebasan adalah yang kita pantas."

"Saya merasa campuran antara terharu dan sedih," katanya. 

Sebelum perjalanan ini, dia membaca situasi di Thailand, menemukan laporan yang menunjukkan masih ada diskriminasi yang meluas, terutama di tempat kerja.

Thailand tidak mengakui persatuan atau pernikahan sesama jenis, yang juga berarti mereka dilarang mengadopsi anak, dan proses hukum lainnya yang dapat diakses oleh pasangan heteroseksual.

Wen tiba di parade dengan sikap agak skeptis. Tetapi dia akhirnya merasa memberdayakan. 

"Meskipun awalnya saya memiliki sikap kritis terhadap parade di Bangkok karena diskriminasi terhadap individu LGBTQ belum menghilang, saya masih merasa terinspirasi karena kelompok yang diabaikan dan perasaan yang ditindas penting di sini,” ujarnya.

Pejabat Otoritas Pariwisata Thailand, Apichai Chatchalermkit, mengatakan dalam artikel pada 9 Agustus di surat kabar The Nation bahwa wisatawan LGBTQ+ dianggap "berpotensi tinggi" karena cenderung menghabiskan lebih banyak dan bepergian lebih sering daripada pengunjung lainnya.

"Menggunakan foto individu LGBTQ+ dalam iklan pariwisata dianggap sebagai penyambutan hangat tanpa diskriminasi," katanya. 

bendera LGBTQ

Photo :
  • WION

Thailand tidak menyimpan data tentang wisatawan LGBTQ+. Tetapi hingga pertengahan Agustus, ada 2,2 juta wisatawan China dari total 16 juta wisatawan keseluruhan.

Owen Zhu, seorang agen real estat gay di Bangkok yang menjual rumah kepada klien-klien China, mengatakan banyak yang datang untuk tinggal. Dia memperkirakan sekitar 2/3 kliennya adalah LGBTQ+, banyak di antaranya membeli apartemen untuk tinggal paruh waktu atau penuh waktu.

"Di antara orang gay China, Thailand disebut sebagai surga bagi gay," katanya, mencatat bahwa ada banyak grup obrolan di mana pria gay dari China mengoordinasikan perjalanan ke Thailand dan berbagi informasi tentang pesta dan tiket acara.

Menjadi gay tidak ilegal di China, meskipun negara-negara Asia lain memiliki hukum ketat seputar homoseksualitas seperti Malaysia, yang mengumumkan pada Agustus bahwa siapa pun yang memiliki jam tangan bertema LGBTQ+ bisa dipenjara selama 3 tahun. Tetapi orang LGBTQ+ di China menghadapi tekanan lain untuk tunduk yang dapat membuat ekspresi identitas mereka sulit.

Halaman Selanjutnya
Halaman Selanjutnya