Curhat Jurnalis Asing Kala Bertugas di China

Ilustrasi wartawan atau pers.
Sumber :
  • Pixabay

VIVA – Partai Komunis China (PKC) dikabarkan menemukan metode baru untuk menekan jurnalis asing yang bertugas di China, sambil terus menggunakan taktik otoriternya untuk mengekang kebebasan pers. Kabar ini menurut sebuah laporan baru yang mengungkap penindasan PKC terhadap kebebasan berpendapat.

Top Trending: Provinsi dengan Jalan Rusak Terbanyak hingga Pria di Manado Jadi Polisi Gadungan

Klub Koresponden Asing China (FCCC) merilis survei anggota tahunannya pada tanggal 8 April 2024, menyoroti bagaimana kebijakan “Zero-COVID” yang diusung oleh PKC hanyalah salah satu dari banyak rintangan bagi jurnalis asing yang menghadapi tanggapan keras Partai Komunis China terhadap pemberitaan independen yang mengkritik kebijakan China. 

Seperti dilansir The Hongkong Post, Jumat 19 April 2024, yang mengejutkan, PKC bahkan menggunakan drone untuk memantau jurnalis asing di lapangan untuk pertama kalinya pada tahun 2023. Beijing menggunakan pesawat tanpa awak untuk memata-matai mereka yang berusaha mengungkap kebenaran tentang penyimpangan PKC.

Top Trending : Tahun 2025 Menurut Ramalan Jayabaya hingga Juru Parkir Digeruduk Ojol

Seorang jurnalis yang tidak disebutkan namanya dari sebuah media Eropa memberi tahu FCCC bahwa ketika meliput laporan mengenai perubahan iklim di dua provinsi, mereka diikuti oleh pejabat pemerintah, mengungkapkan upaya paranoid Partai Komunis China untuk mengendalikan narasi tersebut.

Jurnalis pemberani itu melanjutkan, dengan menyatakan bahwa drone dikerahkan untuk mengikuti dan mengamati mereka ketika mereka keluar dari kendaraan untuk merekam atau melakukan wawancara. Saat mereka berjalan kaki, drone akan mengikuti mereka. Ini menunjukkan taktik orwellian PKC melawan kebebasan pers.

Hadir di Indonesia, Ini Spesifikasi Neta GT

Jurnalis yang tidak disebutkan namanya ini adalah salah satu dari 101 koresponden anggota FCCC yang menanggapi survei yang dilakukan dalam dua bulan pertama tahun ini, menyoroti penindasan luas yang dilakukan PKC terhadap kebebasan pers.

Ilustrasi sensor internet di China.

Photo :
  • Time Magazine

Para responden mewakili organisasi berita dari Asia, Eropa, Amerika Latin, dan Amerika Utara, yang semuanya telah menghadapi taktik sensor dan intimidasi yang dilakukan oleh PKC. FCCC lebih lanjut menggarisbawahi bahwa mayoritas jurnalis tidak ingin dikutip secara langsung karena kekhawatiran akan potensi pembalasan terhadap diri mereka sendiri atau publikasi mereka dari PKC.

Laporan tersebut mengungkapkan suasana yang semakin tidak bersahabat bagi jurnalis di Tiongkok. Hal ini tidak hanya menunjukkan rendahnya standar kebebasan pers di Tiongkok, namun juga menyoroti tindakan keras PKC terhadap kebebasan berpendapat.

Drone bukan satu-satunya alat digital yang digunakan oleh rezim Komunis China untuk mengawasi jurnalis asing, karena laporan tersebut lebih lanjut mengungkapkan penggunaan pengawasan dan peretasan elektronik secara ekstensif oleh rezim Komunis China. 

Menurut laporan tersebut, sebagian besar dari mereka yang disurvei percaya bahwa pihak berwenang China mungkin atau pasti telah mengkompromikan komunikasi mereka melalui aplikasi media sosial China WeChat, telepon rumah atau telepon seluler, dan perangkat penyadap audio yang dipasang di rumah atau kantor mereka oleh aparat pengawasan PKC yang tersebar luas.

Selain itu, laporan tersebut menyatakan bahwa beberapa responden menerima pesan teks mencurigakan dengan verifikasi atau kode login yang tidak mereka minta, kemungkinan besar merupakan hasil dari upaya peretasan yang dilakukan oleh PKC.

Laporan tersebut mencatat bahwa beberapa pejabat pemerintah merujuk pada informasi yang diyakini responden hanya dapat diketahui dengan mengakses akun atau perangkat pribadi mereka, sehingga mengungkap ketidakpedulian PKC terhadap privasi dan hak-hak individu. Seorang jurnalis yang tidak disebutkan namanya dari sebuah surat kabar Eropa menggambarkan dinamika antara pejabat China dan jurnalis asing sebagai perjuangan terus-menerus melawan penindasan PKC.

Situs bersejarah Kota Terlarang atau Forbidden City di Beijing, Tiongkok

Photo :
  • ANTARA FOTO/Zabur Karuru

Jurnalis tersebut menyatakan bahwa strategi apa pun yang dicoba, sistem pengawasan dan keamanan China beradaptasi dan mempersempit ruang untuk pemberitaan di bawah pemerintahan totaliter PKC. PKC tidak menoleransi kebebasan pers, dan selama bertahun-tahun, China telah menjadi salah satu negara yang paling banyak memenjarakan jurnalis di bawah rezim otoriter.

Sekitar 99 persen dari mereka yang disurvei mengatakan kondisi pelaporan di China jarang atau tidak pernah memenuhi standar pelaporan internasional karena pembatasan yang dilakukan oleh Partai Komunis China. Sementara itu, 81 persen mengatakan mereka pernah mengalami campur tangan, atau kekerasan saat bekerja di China.

Laporan tersebut menyatakan bahwa lebih dari separuh responden mengatakan mereka dihalangi oleh polisi atau pejabat lainnya setidaknya satu kali, seperti dilarang merekam, mengambil gambar, melakukan wawancara, atau ditahan. Mereka mengecam taktik sensor PKC terhadap media asing. Banyak orang di China menolak berbicara dengan jurnalis asing karena takut akan hukuman dari PKC.

Menurut laporan tersebut, mayoritas warga China menolak wawancara, dengan menyatakan bahwa mereka tidak diizinkan untuk berbicara dengan media asing atau memerlukan izin sebelumnya dari Partai Komunis China yang berkuasa.

Laporan tersebut menyoroti meningkatnya penindasan yang dilakukan Partai Komunis China terhadap suara-suara yang berbeda pendapat, dan mencatat adanya perubahan signifikan di mana sumber akademis, pegawai lembaga think tank, dan analis menolak wawancara, meminta anonimitas, atau tidak menanggapi sama sekali.

Laporan yang memberatkan tersebut menyatakan bahwa dalam beberapa kasus, wawancara yang sebelumnya diberikan ditarik kembali setelah mendapat tekanan dari pihak berwenang, sehingga mengungkap taktik intimidasi dan pemaksaan yang dilakukan oleh PKC.

Ilustrasi warga China

Photo :
  • Pixabay

Laporan tersebut juga mencatat bahwa Beijing kini menganggap lebih banyak wilayah yang sensitif secara politik, menambah wilayah yang sebelumnya dikenal seperti Xinjiang dan Tibet di mana PKC telah melakukan kekejaman hak asasi manusia terhadap etnis minoritas. 

Media asing kesulitan mendapatkan visa jurnalis dan izin tinggal bagi reporternya. Laporan tersebut lebih lanjut mengungkapkan bahwa banyak media menyoroti bahwa biro mereka kekurangan staf karena kebijakan-kebijakan Partai Komunis China yang bersifat menghalangi.

Laporan tersebut menyatakan bahwa masalah ini sangat akut bagi media-media AS, karena hanya satu media yang berhasil memperoleh akreditasi pada tahun 2023 untuk menggantikan jurnalis yang mengundurkan diri, sementara media lainnya mengatakan bahwa mereka tidak dapat mendatangkan jurnalis pengganti atau menambah jurnalis karena permusuhan dari Partai Komunis China.

Berdasarkan temuannya, FCCC mendesak pihak berwenang China untuk melonggarkan pembatasan akreditasi dan mengizinkan lebih banyak jurnalis asing untuk melakukan perjalanan ke negara tersebut yang bertentangan dengan sensor yang dilakukan oleh PKC. Klub tersebut juga mendesak Beijing untuk menghentikan pemantauan terhadap jurnalis yang bekerja di China guna mengembangkan suasana yang lebih demokratis dan bebas untuk pemberitaan yang tidak memihak.

Baca artikel Trending menarik lainnya di tautan ini.

Halaman Selanjutnya
Halaman Selanjutnya