Djan Faridz, dari Tanah Abang ke Menpera – VIVA