Kota New York Tuntut Instagram, TikTok, Facebook, Youtube Perihal Kesehatan Mental Anak Mudanya

Ilustrasi media sosial
Sumber :
  • Pixabay/Geralt

New York – Kota New York, sekolah-sekolah dan sistem rumah sakit umum baru saja mengumumkan bahwa mereka akan membuat tuntutan hukum terhadap raksasa teknologi yang menjalankan sosial media Facebook, Instagram, TikTok, Snapchat dan YouTube

Mensos Risma Berikan Pesan ke Konten Kreator: Tidak Usah Takut untuk Melangkah!

Mereka menyalahkan platform media sosial tersebut  “adiktif dan berbahaya” karena memicu krisis kesehatan mental pada masa kanak-kanak dan mengganggu pembelajaran dan menghabiskan sumber daya. 

Anak-anak dan remaja sangat rentan terhadap bahaya karena otak mereka belum berkembang sepenuhnya, kata gugatan tersebut. “Kaum muda sekarang berbondong-bondong kecanduan platform terdakwa,” menurut pengajuan setebal 311 halaman di pengadilan tinggi di California, tempat perusahaan tersebut berkantor pusat, melansir The Guardian, Jumat, 23 Februari 2024.

YouTube Luncurkan sebuah Serial Dokumenter 5 bagian berjudul “Seribu Kartini”

Kota New York, AS.

Photo :
  • NDTV

Distrik sekolah terbesar di AS, dengan sekitar 1 juta siswa, harus merespons gangguan di dalam dan di luar kelas, memberikan konseling untuk kecemasan dan depresi, dan mengembangkan kurikulum tentang dampak media sosial dan cara tetap aman saat online, menurut pengajuan tersebut. 

Profil Meli Joker Selebgram yang Tewas Bunuh Diri

Kota ini menghabiskan lebih dari $100 juta untuk program dan layanan kesehatan mental remaja setiap tahunnya, kata kantor Walikota NY Eric Adams. “Selama dekade terakhir, kita telah melihat betapa dunia online dapat membuat ketagihan dan membebani, membuat anak-anak kita terpapar konten berbahaya tanpa henti dan memicu krisis kesehatan mental remaja nasional,” kata Adams. 

Tindakan hukum tersebut adalah yang terbaru dari banyak tuntutan hukum yang diajukan oleh negara bagian, distrik sekolah, dan pihak lain yang mengklaim bahwa perusahaan media sosial mengeksploitasi anak-anak dan remaja dengan sengaja merancang fitur yang membuat mereka terus-menerus bermain dan memeriksa akun mereka. 

Remaja tahu bahwa mereka menghabiskan terlalu banyak waktu di media sosial tetapi tidak bisa untuk berhenti, menurut gugatan baru, yang diajukan oleh kota New York, departemen pendidikannya dan New York City Health and Hospitals Corp, sistem rumah sakit umum terbesar di negara tersebut. 

Gugatan tersebut bertujuan agar perilaku perusahaan-perusahaan tersebut dinyatakan sebagai gangguan publik, serta kerugian moneter yang tidak ditentukan. 

Menanggapi tuntutan tersebut, perusahaan teknologi mengatakan mereka telah dan terus mengembangkan dan menerapkan kebijakan dan kontrol yang mengutamakan keselamatan pengguna. 

Ilustrasi media sosial.

Photo :
  • Pixabay

"Tuduhan dalam pengaduan ini tidak benar,” kata José Castañeda, juru bicara induk YouTube Google, yang mengatakan melalui email bahwa perusahaan tersebut telah berkolaborasi dengan pakar remaja, kesehatan mental, dan parenting. 

Seorang juru bicara TikTok juga mengutip kolaborasi rutin serupa untuk memahami praktik terbaik dalam menghadapi tantangan industri secara luas. “TikTok memiliki perlindungan terdepan di industri untuk mendukung kesejahteraan remaja, termasuk fitur pembatasan usia, kontrol orang tua, batas waktu otomatis 60 menit untuk pengguna di bawah 18 tahun, dan banyak lagi,” kata mereka dalam sebuah pernyataan melalui email.

Halaman Selanjutnya
Halaman Selanjutnya