Tim Kampanye Jokowi Tanggapi Santai Anggapan Demokrat Main 'Dua kaki'

Sekretaris Jenderal PKB dan Anggota DPR, Abdul Kadir Karding.
Sekretaris Jenderal PKB dan Anggota DPR, Abdul Kadir Karding.
Sumber :

VIVA – Tim Kampanye Nasional (TKN) Jokowi-Ma'ruf Amin menyikapi santai sikap Partai Demokrat yang merestui sejumlah kader mereka mendukung pasangan petahana.

Menurut Wakil Ketua TKN, Abdul Kadir Karding,  dukungan dari para kader Demokrat hanya bersifat pribadi. Sehingga tak ada yang perlu diperdebatkan mengenai hal tersebut. 

"Bagi kami, tidak patut mengomentari kebijakan internal Demokrat. Begitu pula kami tidak patut memaksa atau mendorong-dorong kader yang bergabung dengan kami. Terserah mereka, mereka orang-orang dewasa kok," kata Karding ketika dihubungi VIVA, Minggu 9 September 2018.

Karding punya alasan, mengapa sejumlah kader partai pimpinan Susilo Bambang Yudhono itu memilih Jokowi dibanding mengikuti keputusan mendukung Prabowo Subianto - Sandiaga Uno.

Ia mengambil contoh Lukas Enembe kader Demokrat yang merupakan Gubernur Papua. Lukas menurut Karding mengapresiasi kerja Jokowi selama menjadi presiden yang begitu memerhatikan wilayahnya.

"Karena merasa Pak Jokowi sejak memimpin berdampak bagus bagi rakyat Papua. Infrastruktur puluhan tahun ingin ditembus, ternyata tidak ga bisa tembus. Zaman Pak Jokowi tiga tahun tembus," ujarnya.

Selain itu, Karding juga tak khawatir dukungan Demokrat ini berpengaruh ketika nantinya Jokowi-Ma'ruf akan terpilih. Seluruh tim pemenangan Jokowi pun terdiri dari beberapa unsur termasuk di dalamnya partai pendukung, relawan dan kader non koalisi.