Pesepakbola Dani Alves Dinyatakan Bersalah Atas Pemerkosan, Hukuman Penjara 4 Tahun 6 Bulan

Pemain Timnas Brasil, Dani Alves
Sumber :
  • Instagram: Dani Alves

Brasil – Bintang sepak bola Dani Alves dinyatakan bersalah memperkosa seorang wanita di klub malam Barcelona dan dijatuhi hukuman empat tahun enam bulan penjara pada hari Kamis.

Real Madrid Vs Barcelona Seperti Final LaLiga

Panel yang terdiri dari tiga hakim di Pengadilan Provinsi Barcelona memvonis mantan bek Brasil dan Barcelona berusia 40 tahun itu atas pelecehan seksual atas insiden pada 31 Desember 2022.

Pengadilan juga memerintahkan Alves untuk membayar kompensasi sebesar 150.000 euro atau Rp2,5 miliar kepada korban, melarang korban mendekati rumah atau tempat kerja korban, dan berkomunikasi dengannya dengan cara apa pun selama sembilan tahun, melansir AP News, Kamis, 22 Februari 2024.

Dikalahkan Real Madrid, Kiper Barcelona Kecam LaLiga

Dani Alvez di pengadilan

Photo :
  • AP News

Alves berada di gedung pengadilan untuk mendengarkan putusan dan hukuman, dan pengacaranya, Ines Guardiola, mengatakan bahwa selama dipersidangan dia “sangat tenang”.

5 Fakta Menarik Real Madrid Usai Permalukan Barcelona di LaLiga

David Saenz, anggota tim kuasa hukum korban, mengatakan, “Kami puas karena putusan ini mengakui apa yang selama ini kami ketahui, bahwa korban mengatakan yang sebenarnya dan bahwa dia telah menderita.”

Pengacara korban, Ester Garcia, mengatakan minggu ini bahwa dia dan kliennya tidak akan hadir untuk mendengarkan putusan tersebut.

Korban mengatakan Alves memperkosanya di kamar mandi salah satu klub malam Barcelona pada pagi hari tanggal 31 Desember 2022. Pengadilan menganggap bukti bahwa korban tidak mau melakukan hubungan seks dan terdapat bukti kuat selain dari keterangan terdakwa, bahwa dia diperkosa.

Alves membantah selama persidangan tiga hari bulan ini bahwa dia memperkosa wanita tersebut, dan bersaksi di pengadilan, “Saya bukan pria seperti itu.”

Jaksa negara telah meminta hukuman sembilan tahun penjara untuk Alves, sementara pengacara yang mewakili penuduhnya menuntut hukuman 12 tahun penjara. Pembelanya meminta pembebasannya, atau jika terbukti bersalah, hukuman satu tahun ditambah kompensasi 50.000 euro untuk korban.

Hukuman empat tahun enam bulan ini hampir mendekati hukuman terendah untuk dakwaan pemerkosaan, dimana ketika pemerkosaan itu terjadi diancam dengan hukuman empat hingga 12 tahun penjara menurut hukum Spanyol. Itu telah diubah menjadi enam hingga 12 tahun.

Pengadilan dalam putusannya mengatakan bahwa Alves menganggap baik bahwa dia “sebelum persidangan telah membayar pengadilan sebesar 150.000 euro untuk diberikan kepada korban tanpa syarat apa pun.”

Sáenz mengatakan tim hukumnya tidak setuju dengan peringanan tersebut, dan mengatakan bahwa uang tersebut tidak mengkompensasi kerugian yang menimpa klien mereka. Selama persidangan, para ahli medis bersaksi bahwa korban menderita trauma pasca-trauma.

Alves telah dipenjara sejak ditahan pada 20 Januari 2023. Permintaan jaminan dari pemain Brasil itu ditolak karena pengadilan menganggapnya berisiko untuk melarikan diri. Brasil tidak mengekstradisi warganya sendiri ketika mereka dijatuhi hukuman di negara lain.

Korban mengatakan kepada jaksa bahwa dia berdansa dengan Alves dan rela memasuki kamar mandi klub malam, namun kemudian ketika dia ingin pergi, Alvez tidak mengizinkannya. Dia mengatakan dia menamparnya, menghinanya dan memaksanya melakukan hubungan seksual yang bertentangan dengan keinginannya.

Seorang petugas polisi yang memberikan kesaksian selama persidangan mengatakan korban harus mengatasi ketakutannya bahwa “tidak ada yang akan mempercayainya” sebelum dia secara resmi menuduh Alves. Petugas lain mengatakan wanita tersebut mengatakan kepadanya, “Saya tidak ingin uang, saya ingin keadilan.”

MantanBek Barcelona, Dani Alves.

Photo :
  • instagram.com/danialves/

Alves mengubah pembelaannya selama tahap investigasi saat berada dalam tahanan, pertama-tama menyangkal adanya kontak seksual dengannya sebelum mengakui hubungan seksual yang menurutnya dilakukan atas dasar suka sama suka. Dia mengatakan dia telah berusaha menyelamatkan pernikahannya dengan tidak mengakui pertemuan tersebut.

Selama persidangan, pembelaannya terfokus pada upaya menunjukkan bahwa Alves sedang mabuk saat bertemu dengan wanita tersebut. Namun pengadilan tidak menganggap hal tersebut sebagai hal yang meringankan dalam putusannya.

Halaman Selanjutnya
Halaman Selanjutnya