Mengenal Suku Himba, Suami Izinkan Istrinya Lakukan Seks dengan Para Tamu Pria

Suku Himba.
Sumber :
  • Mirror UK

VIVA – 'Tradisi tukar istri' dikenal sebagai 'okujepisa omukazendu', yang berarti 'menawarkan istri kepada tamu', dan telah ada selama berabad-abad dalam suku semi-nomaden di Namibia utara, Afrika barat daya.

Top Trending: Wanita Ini Kesal ke Mayor Teddy hingga Hercules Jawab Tantangan Duel Jawara Garut

Sebagai bagian dari budaya mereka, seorang suami boleh mengizinkan istrinya tidur dengan pengunjung laki-laki, dan itu dianggap sebagai tindakan kebaikan.

Dikutip dari Mirror UK, tradisi ini, yang dianggap "benar-benar berbeda dari budaya Barat", dikatakan menunjukkan 'sambutan hangat' kepada orang asing dan dianggap sebagai tanda persahabatan. 

Dinar Candy Blak-blakan: Pria Tampan Bisa Biseksual?

Orang Himba melihatnya sebagai saluran sehat dan percaya bahwa itu menghilangkan jenis kecemburuan seksual yang dapat mempengaruhi pernikahan yang lebih konvensional.

Prabowo Tekankan Indonesia dan Australia adalah Tetangga yang Baik

Suku Himba

Photo :

Sebuah dokumenter oleh African History TV menjelaskan adat ini, “Bagi orang Himba, memberikan istri mereka kepada pengunjung untuk berhubungan seks dianggap sebagai bentuk tertinggi dari keramahan". 

Video klip tersebut menyatakan bahwa apa yang dianggap tabu di satu tempat bisa menjadi 'ide selamat datang' di tempat lain, dan membuat perbedaan antara pandangan pernikahan dan moral dari budaya yang terwesternisasi dan suku-suku kuno seperti Himba.

“Di antara suku Himba, penukaran istri adalah tradisi yang telah ada selama berabad-abad, bahkan sebelum peradaban. Menurut tradisi kuno ini, seorang pria dapat mengizinkan istrinya untuk tidur dengan pria mana pun yang ingin menghabiskan malam di rumahnya. Saat pengunjung menikmati waktu bersama istri, suami diharapkan untuk menghabiskan malam di ruangan lain,” isi dalam dokumenter tersebut.

Mengenal suku Himba

Suku Himba.

Photo :

Dalam laporan Daily Star, suku Himba diperkirakan terdiri dari 50.000 orang dan satu kelompok kecil, yang dikenal sebagai OvaHimba, mengikuti gaya hidup pemburu-pengumpul yang sangat tradisional yang tidak berubah selama puluhan ribu tahun. 

Pria di suku ini umumnya memiliki dua istri, dan pengujian genetik dari satu kelompok sampel menunjukkan bahwa lebih dari 70 persen pria suku Himba membesarkan setidaknya satu anak yang telah diperanakkan oleh pria lain.

Perempuan memiliki tanggung jawab besar di antara Himba dan cenderung melakukan pekerjaan yang lebih intensif, seperti merawat ternak dan merawat rumah tanah liat merah tradisional, serta memasak, membersihkan, dan merawat anak. 

Perceraian dikatakan sangat mudah bagi wanita Himba dan bukan hal yang jarang. Dokumenter tersebut menyatakan, ‘Kelahiran di luar pernikahan atau urusan di luar pernikahan tidak dianggap sebagai masalah besar’.

Halaman Selanjutnya
Halaman Selanjutnya