Ngeri! 10 Efek Tersembunyi Makanan Cepat Saji yang Bisa Merusak Tubuhmu

Ilustrasi makanan cepat saji
Sumber :
  • Pixabay

VIVA Lifestyle – Makanan cepat saji adalah istilah yang diberikan untuk makanan yang dapat disiapkan dan disajikan dengan sangat cepat. Makanan cepat saji juga dapat didefinisikan sebagai makanan apa pun yang memberikan sedikit atau tidak ada nilai gizi pada makanan, namun justru memberikan kelebihan kalori dan lemak.

5 Jenis Minuman yang Menghambat Penurunan Berat Badan

Makanan ini bisa menjadi cara yang baik untuk menghemat waktu, tapi itu bukan cara yang tepat untuk nutrisi. Beberapa dari makanan ini memiliki nilai gizi yang rendah dan sering kali tinggi lemak, gula, dan kalori.

Kekurangan makanan cepat saji

Tempat Ini Sajikan Nuansa Hingga Musik di Era 1920an

Saat Anda merasa ingin memakan sesuatu dan memikirkan makanan, hal pertama yang terlintas di benak Anda adalah rasa, bau, atau warnanya. Mereka yang harus menjaga berat badannya akan memikirkan ukuran porsinya, banyak juga yang memikirkan energi, lemak, gula, vitamin atau mineral.

Namun tahukah Anda bahwa makanan yang kita makan mungkin saja menimbulkan efek samping dan sejumlah kerugian. Kami tidak berbicara tentang makanan basi atau berkualitas buruk.

Netizen Kritik Adab Nagita Slavina Kasih Bekas Makanan dari Gigitannya ke Karyawan RANS

Makanan yang baru dipanen atau baru dimasak juga dapat menyebabkan efek samping, ada yang serius, ada yang hanya mengganggu, dan ada yang mungkin membuat Anda berada dalam situasi yang memalukan. Seiring waktu, hal ini dapat menyebabkan peningkatan risiko penyakit dan penyakit.

Makanan cepat saji berbahaya bagi kesehatan. Hal ini menjadi penyebab berbagai penyakit. Di sini kita membahas beberapa penyakit paling umum dan efek samping lain yang disebabkan oleh makanan cepat saji. Apa saja efek terburuk dari makanan cepat saji ini? Scroll selengkapnya dilansir dari berbagai sumber;

Makanan cepat saji otentik China ala Chummy Tummy

Photo :
  • ist

Efek Terburuk dari Makanan Cepat Saji

10. Obesitas

Obesitas berarti memiliki terlalu banyak lemak tubuh. Ini tidak sama dengan kelebihan berat badan, yang berarti menimbang terlalu banyak. Makanan cepat saji tinggi kalori dan gula yang berkontribusi terhadap peningkatan berat badan.

Bahkan sejumlah kecil makanan cepat saji dapat meningkatkan asupan kalori Anda secara signifikan. Makanan cepat saji juga menggantikan kebiasaan makan yang sehat, Orang yang mengonsumsi makanan cepat saji cenderung tidak makan buah, sayur, susu, dll. Perubahan kebiasaan makan ini dapat dengan mudah menyebabkan obesitas.

9. Penyakit Jantung

Orang yang makan makanan cepat saji empat kali atau lebih dalam seminggu, meningkatkan risiko kematian akibat penyakit jantung sebesar 80 persen. Makanan cepat saji menimbulkan risiko penyakit jantung yang jauh lebih tinggi karena tingginya kadar lemak jenuh atau lemak trans yang ditemukan di sebagian besar makanan. Lemak tersebut dapat menyumbat arteri dan, seiring waktu, berkontribusi terhadap kadar kolesterol tinggi.

8. Diabetes Tipe 2

Makanan cepat saji telah menjadi gaya hidup bagi banyak orang sibuk yang mencari alternatif memasak di rumah yang cepat dan murah. Meskipun mereka mungkin mengidap diabetes tipe 2, diabetes tipe ini sering kali disebabkan oleh pilihan gaya hidup yang buruk, seperti kelebihan berat badan dan tidak aktif secara fisik. Ada efek samping dari seringnya mengonsumsi makanan cepat saji 'obesitas' yang dapat menyebabkan berkembangnya diabetes.

7. Ulkus Peptikum

Tukak lambung, juga dikenal sebagai PUD atau penyakit tukak lambung, adalah tukak paling umum di area saluran cerna yang biasanya bersifat asam sehingga sangat nyeri. Selama hampir 100 tahun, dokter percaya bahwa stres, makanan pedas, dan alkohol menyebabkan sebagian besar maag. Makanan Cepat Saji yang dapat menyebabkan Maag adalah Pizza, Keripik, Ular Asin dan lain sebagainya.

6. Kurangnya Family Gathering

Setiap orang dapat membeli dan makan sambil berjalan, mengendarai kendaraan, dan selama bekerja di kantor. Kepuasan yang diberikan oleh makanan gabungan kurang dalam Makanan Cepat Saji.

5. Waktu Makan Tidak Teratur

Orang yang sehat perlu makan pada waktu yang tepat, yang tidak dimiliki oleh makanan cepat saji. Makanan cepat saji dapat dikonsumsi kapan saja atau pada waktu tertentu sebanyak dua atau tiga kali sehari, sedangkan makanan rumahan disajikan pada waktu yang tepat sehingga memberikan kesempatan untuk beristirahat setelah makan.

4. Buang-buang Uang

Makanan cepat saji menghabiskan terlalu banyak uang dibandingkan dengan makanan rumahan. Masyarakat berpenghasilan rendah sulit untuk mampu terus menerus mengonsumsi makanan cepat saji. Menghabiskan banyak anggaran dan juga menyebabkan hilangnya kesehatan tubuh.

3. Hilangnya Nafsu Makan

Makanan normal mengandung makanan pembuka yang tidak terdapat pada makanan cepat saji. Penggunaan makanan cepat saji secara terus-menerus dapat menyebabkan hilangnya nafsu makan, pencernaan tidak normal, dan terkadang keracunan makanan. Makanan cepat saji tidak memenuhi seluruh kebutuhan lambung.

2. Kurangnya Nutrisi Esensial

Makanan yang seimbang mengandung semua unsur penting yang diperlukan untuk perkembangan manusia. Meskipun makanan cepat saji tidak memiliki semua unsur tersebut, namun jenis makanan ini mengandung beberapa unsur dalam jumlah tinggi sementara yang lain tidak ada. Jadi, makanan cepat saji tidak memenuhi seluruh kebutuhan tubuh dan terkadang menimbulkan gangguan.

1. Stres

Makanan kaya lemak menjadi penyebab berbagai penyakit yang berhubungan dengan jantung, pembuluh darah, liver dan masih banyak lagi. Hal ini juga meningkatkan tingkat stres. Telah diamati bahwa makanan kaya lemak dapat meningkatkan tingkat stres Anda dan membuat Anda berada pada tingkat stres yang lebih besar dibandingkan dengan mereka yang mengonsumsi makanan rendah lemak. Makanan dan minuman tertentu bertindak sebagai stimulan yang kuat bagi tubuh dan karenanya merupakan penyebab langsung stres. Seperti makanan yang mengandung kafein (kopi, teh, cola, dan coklat), Tepung putih, Garam, Lemak jenuh, Makanan olahan, seperti junk food dan makanan cepat saji, mengandung bahan tambahan sintetis – pengawet, pengemulsi, pengental, penstabil, dan penambah rasa. Makanan ini disebut “pseudostressor” atau “simpatomimetik”.

Halaman Selanjutnya
Halaman Selanjutnya