Beranda Login
img_title

Soekarno

politikus
6 Juni 1901
s/d
21 Juni 1970
img_title img_title
Sejak muda ia gemar berorganisasi, masuk keluar penjara menjadi menu sehari-hari Soekarno demi kemerdekaan bangsanya. Puncaknya, insinyur ITB ini menjadi presiden RI pertama.

Soekarno lahir di Surabaya, 6 Juni 1901 dari pasangan Raden Soekemi Sosrodihardjo dan Ida Ayu Nyoman Rai. Kedua orang tuanya bertemu saat sang ayah menjadi guru di Sekolah Dasar Pribumi Singaraja, Bali. Pada awalnya ia memiliki nama Koesno, namun karena sering sakit-sakitan akhirnya sang ayah mengganti namanya menjadi Soekarno saat usianya menginjak 11 tahun.

Soekarno hanya sebentar tinggal bersama orang tuanya, karena selanjutnya ia tinggal bersama sang kakek, Raden Hardjokromo di Tulung Agung, Jawa Timur. Soekarno kecil bersekolah pertama kali di Tulung Agung meski akhirnya pindah di Mojokerto mengikuti orang tuanya yang ditugaskan di sana.

Awalnya sang ayah memasukan Soekarno ke Eerste Inlandse School meski akhirnya kembali pindah ke Europeesche Lagere School agar mudah melanjutkan ke Hoogere Burger School (HBS) di Surabaya, Jawa Timur.

Soekarno sukses melanjutkan sekolah ke Hoogere Burger School di tahun 1915. Di sana ia bertemu tokoh-tokoh organisasi Sarekat Islam yang dipimpin oleh HOS Tjokroaminoto, di antaranya Alimin, Musso, Dharsono, Haji Agus Salim, dan Abdul Muis. Di Surabaya juga Soekarno sempat menumpang di rumah pimpinan organisasi tersebut.

Jiwa nasionalisme Soekarno pun lahir. Pada tahun berikutnya, dalam usia belasan tahun, ia ikut terlibat dalam organisasi pemuda Tri Koro Dharmo yang dibentuk organisasi Budi Utomo. Kemudian nama organisasi tersebut diubahnya menjadi Jong Java yang artinya Pemuda Jawa di tahun 1918. Selain itu, Soekarno juga aktif menulis untuk harian Oetama Hindia milik Tjokroaminoto.

Setelah lulus dari Hoogere Burger School tahun 1921, dalam usia 20 tahun, Soekarno bersama teman satu sekolahnya Djoko Asmo melanjutkan pendidikan ke Technische Hoge School Bandung (saat ini namanya berubah menjadi ITB) mengambil jurusan Teknik Sipil.

Selama di Bandung, Soekarno menetap di rumah Haji Sanusi yang merupakan sahabat karibnya Tjokroaminoto. Melalui Haji Sanusi pula Soekarno mengenal Ki Hajar Dewantara, Tjipto Mangunkusumo, dan Dr Douwes Dekker, yang saat itu merupakan pemimpin organisasi National Indische Partij.

Selain menjadi aktivis di organisasi, Soekarno juga dikenal sebagai arsitek. Pada tahun 1926, ia mendirikan biro insinyur bersama Ir. Anwari yang banyak mengerjakan projek rancangan bangunan.

Pada tahun yang sama pula, Soekarno kembali mendirikan organisasi dengan nama Algemene Studie Club di Bandung. Organisasi ini merupakan cikal bakal berdirinya Partai Nasional Indonesia pada 1927.

Karena aktivitasnya di Partai Nasional Indonesia (PNI), Soekarno pun ditangkap oleh pemerintah Belanda dan ditahan di Penjara Banceuy, Bandung pada tahun 1929. Lalu, setahun kemudian ia dipindahkan ke Penjara Sukamiskin di Kota Kembang, Bandung.

Pada tahun 1931, pria yang kerap disapa Bung Karno ini pun dibebaskan oleh Belanda. Ia kemudian bergabung dengan Partai Indonesia (Partindo) yang masih pecahan dari PNI.

Namun lagi-lagi, Soekarno ditangkap oleh pihak Belanda dan diasingkan ke Flores. Lalu, pada tahun 1938 hingga 1942, ia diasingkan ke Bengkulu. Meski lama diasingkan dan mulai terlupakan, namun semangat Soekarno tidak pernah padam. Semua tersirat dalam setiap surat-suratnya kepada guru Persatuan Islam (Persis) bernama Ahmad Hasan.

Soekarno baru benar-benar bebas dari pengasingan Belanda setelah memasuki masa penjajahan Jepang, tepatnya tahun 1942.

Memang, pada awalnya Jepang tidak menyadari pentingnya tokoh-tokoh pergerakan Indonesia. Sampai akhirnya mereka sadar, para tokoh tersebut diperalat oleh Jepang agar mencuri simpati penduduk Indonesia.

Alhasil para tokoh pun mau bekerja sama dalam rangka mempersiapkan kemerdekaan Indonesia dan salah satunya ialah Soekarno. Soekarno telah mempersiapkan rancangan Pancasila, UUD 45, dan juga naskah proklamasi.

Pada bulan Agustus 1945, Soekarno mendapat undangan dari Marsekal Terauchi, pimpinan Angkatan Darat wilayah Asia-Tenggara ke Dalat, Vietnam. Marsekal Terauchi mengatakan kalau sudah waktunya Indonesia merdeka.

Setelah kembali dari Vietnam, pada tanggal 16 Agustus terjadilah peristiwa Rengasdengklok. Para pemuda PETA membawa Soekarno, Hatta, dan para tokoh penting lainnya ke Rengasdengklok dan membujuk mereka segera mengikrarkan proklamasi karena sedang terjadi kevakuman kekuasaan akibat Jepang menyerah kepada sekutu setelah Hiroshima dan Nagasaki dibom atom.

Tokoh pemuda yang membujuk mereka di antaranya Soekarni, Wikana, Singgih serta Chairul Saleh. Pada awalnya menolak desakan tersebut, namun akhirnya mereka pun menyanggupinya.

Akhirnya pada tanggal 17 Agustus 1945 pun, prokalamasi diikrarkan oleh Soekarno dan Hatta di kediaman Soekarno Jl. Pegangsaan Timur 56, Jakarta.

Sehari kemudian, Soekarno dan Hatta diangkat oleh Panitia Persiapan Kemerdekaan Indonesia (PPKI) sebagai Presiden dan Wakil Presiden Indonesia. Pengangkatan mereka berdua pun dikukuhkan oleh KNIP tanggal 29 Agustus 1945. Saat itu usia Soekarno 44 tahun. Ia menjadi presiden RI pertama.

Kemerdekaan yang diraih tidak bisa langsung dinikmati oleh Soekarno dan rakyat Indonesia karena masih banyak pihak sekutu yang belum bisa mengakui. Mereka juga masih berusaha untuk menjajah lagi tanah Indonesia.

Agresi yang dilakukan Belanda sudah dilaporkan ke PBB. Meski demikian, Belanda tetap saja melakukan penyerangan hingga masalah ini diikutsertakan dalam rapat Dewan Keamanan PBB dan akhirnya dikeluarkan Resolusi No 27 tanggal 1 Agustus 1947 yang isinya konflik bersenjata harus segera dihentikan.

Pada ulang tahun kemerdekaan Indonesia yang kedua, Pemerintah Indonesia dan Belanda pun menyepakati resolusi yang telah dikeluarkan oleh PBB tersebut. Setelah pengakuan kedaulatan (meski pemerintah Belanda menyebutnya sebagai penyerahan kedaulatan), Soekarno dan Mohammad Hatta diangkat lagi sebagai presiden dan perdana menteri Republik Indonesia Serikat (RIS).

Karena tuntutan rakyat ingin Indonesia kembali menjadi negara kesatuan, maka pada tanggal 17 Agustus 1950 RIS pun berubah menjadi Republik Indonesia.

Pada 30 November 1957, Soekarno datang ke Perguruan Cikini dalam rangka perayaan ulang tahun ke-15 Perguruan yang juga menjadi tempat bersekolah putra-putrinya. Namun, tiba-tiba saja granat meledak di tengah pesta tersebut. Sebanyak 9 orang tewas, 100 orang terluka termasuk pengawal presiden. Sedangkan, Soekarno dan anak-anaknya selamat.

Beberapa terror terus menghantui Presiden Soekarno hingga akhirnya terror besar pun terjadi pada tahun 30 September 1965 yang lebih dikenal dengan peristiwa G 30 SPKI, para jenderal TNI AD dibunuh dan mayatnya dibuang ke lubang buaya oleh Partai Komunis Indonesia (PKI). Meski hingga kini kebenaran dibalik kejadian tersebut masih menjadi kontroversi.

Pemberontakan itu menciptakan krisis politik di Indonesia hingga para pemuda dari KAMI (Kesatuan Aksi Mahasiswa Indonesia) dan KAPI (Kesatuan Aksi Pelajar Indonesia) melakukan demonstrasi besar-besaran. Mereka menyatakan tri tuntutan rakyat (Tritura) yang salah satun isinya, bubarkan PKI.

Soekarno menolak untuk bubarkan PKI dan karena inilah politik Soekarno pun meredup. 5 bulan pun berlalu, Soekarno akhirnya menerbitkan surat 11 Maret atau lebih dikenal dengan istilah Supersemar yang ditandatangani oleh Soekarno, isinya meminta Letnan Jenderal Soeharto untuk mengambil tindakan yang perlu untuk menjaga keamanan pemerintahan.

Surat tersebut digunakan oleh Soeharto yang saat itu telah menjadi Panglima Angkatan Darat untuk membubarkan PKI dan menyatakan sebagai organisasi terlarang. MPRS pun mengeluarkan dua Ketetapan baru, yaitu TAP No IX/1966 tentang pengukuhan Supersemar menjadi TAP MPRS dan TAP No XV/1966 yang memberikan jaminan kepada Soeharto sebagai pemegang Supersemar untuk setiap saat bisa menjadi presiden apabila presiden sebelumnya berhalangan.

Pada 22 Juni 1966, Soekarno membacakan pidato pertanggung jawaban mengenai sikapnya pada peristiwa G30S. Pidato ini ditolak oleh MPRS hingga akhirnya pada 20 Februari 1967 Soekarno menandatangani Surat Pernyataan Penyerahan Kekuasaan di Istana Merdeka.

Soekarno turun dari kekuasaannya. Di tengah pembersihan politik yang dilakukan Presiden Soeharto, Soekarno bergelut dengan kesehatannya. Soekarno pun wafat pada 21 Juni 1970, tepat berusia 69 tahun, di Rumah Sakit Pusat Angkatan Darat Gatot Subroto. Jenazahnya disemayamkan di Wisma Yaso dan dimakamkan di Blitar, Jawa Timur. (AC/DN)

     
KELUARGA     
Orang Tua : Raden Soekemi Sosrodihardjo dan Ida Ayu Nyoman Rai
Istri            : Oetari
                     Inggit Garnasih
                     Fatmawati
                     Hartini
                     Kartini Manoppo
                    Ratna Sari Dewi
                    Haryati
                    Yurike Sanger
                    Heldy Djafar

Anak         : Megawati Soekarnoputri
                   Mohammad Guruh Irianto Soekarnoputra
                   Guntur Soekarnoputra
                   Rachmawati Soekarnoputri
                   Sukmawati Soekarnoputri
                  Taufan Soekarnoputra
                  Bayu Soekarnoputra
                  Totok Suryawan
                  Kartika Sari Dewi Soekarno
                  Sukmawati Soekarnoputri
 

PENDIDIKAN
Sekolah Dasar di Eerste Inlandse School Mojokerto
Sekolah Dasar di Europeesche Lagere School (ELS) Mojokerto (1911)
Hoogere Burger School (HBS) Mojokerto (1911-1915)
Technische Hoge School, Bandung (sekarang namanya menjadi Institut Teknologi Bandung) (1921)

KARIER
Aktivis Tri Koro Dharmo (1916)
Aktivis Jong Java (1918)
Penulis di Harian Oetama Hindia
Pendiri Algemene Studie Club (1926)
Aktivis di Partai Nasional Indonesia (1927)
Aktivis Partai Indonesia (1932)
Presiden Republik Indonesia Pertama (1945 – 1967)

PENGHARGAAN
Gelar Doktor Honoris Causa dari 26 Universitas dalam dan luar negeri di antaranya yaitu Universitas Gadjah Mada, Universitas Indonesia, ITB, Unpad, Universitas Hasanuddin, Institut Agama Islam Negeri Jakarta, Columbia University (Amerika), Berlin University (Jerman), Lomonosov University (Rusia), dan Al-Azhar University (Mesir).


Berita Terkait
Politikus Senior PDIP Sebut Prabowo Banyak Kesamaan dengan Bung Karno

Politikus Senior PDIP Sebut Prabowo Banyak Kesamaan dengan Bung Karno

Politik

10 Mei 2024
Prabowo Tegaskan Bung Karno Milik Rakyat, Bukan Milik Satu Partai

Prabowo Tegaskan Bung Karno Milik Rakyat, Bukan Milik Satu Partai

Nasional

10 Mei 2024
Terkuak, Petugas Bea Cukai Obrak-abrik Tas dan Intimidasi Anak Presiden dan Interogasi

Terkuak, Petugas Bea Cukai Obrak-abrik Tas dan Intimidasi Anak Presiden dan Interogasi

Video

3 Mei 2024
Soal Megawati Apakah ke Open House Presiden Jokowi, PDIP Jawab Begini

Soal Megawati Apakah ke Open House Presiden Jokowi, PDIP Jawab Begini

Nasional

10 April 2024
Terkuak, Alasan Timnas Indonesia Tidak Menggunakan Logo PSSI di Jersey

Terkuak, Alasan Timnas Indonesia Tidak Menggunakan Logo PSSI di Jersey

Liga Indonesia

28 Maret 2024
Ungkap Food Estate Pemikiran Strategis Bung Karno, Prabowo Heran Masih Ada yang Pertanyakan

Ungkap Food Estate Pemikiran Strategis Bung Karno, Prabowo Heran Masih Ada yang Pertanyakan

Bisnis

1 Februari 2024
Nusron Wahid: Gak Merasa Terancam, Wong Pecinta Jokowi Lebih Banyak dari Pak Guntur

Nusron Wahid: Gak Merasa Terancam, Wong Pecinta Jokowi Lebih Banyak dari Pak Guntur

Politik

30 Januari 2024
Prabowo Ucapkan Selamat Ulang Tahun ke Megawati di Instagram, Netizen Ramaikan Kolom Komentar

Prabowo Ucapkan Selamat Ulang Tahun ke Megawati di Instagram, Netizen Ramaikan Kolom Komentar

Trending

23 Januari 2024
Prabowo Beri Ucapan Selamat Ulang Tahun ke-77 untuk Megawati: Panjang Umur, Sehat Selalu

Prabowo Beri Ucapan Selamat Ulang Tahun ke-77 untuk Megawati: Panjang Umur, Sehat Selalu

Politik

23 Januari 2024
Orasi di Bandung, Megawati Ajak Masyarakat Menangkan Ganjar-Mahfud 1 Putaran

Orasi di Bandung, Megawati Ajak Masyarakat Menangkan Ganjar-Mahfud 1 Putaran

Politik

21 Januari 2024
Momen Prabowo Ziarah ke Makam Bung Karno

Momen Prabowo Ziarah ke Makam Bung Karno

Video

18 Desember 2023
Prabowo Ziarah ke Makam Bung Karno, Ketum Demokrat AHY Ikut Dampingi

Prabowo Ziarah ke Makam Bung Karno, Ketum Demokrat AHY Ikut Dampingi

Politik

17 Desember 2023
Ketika Prabowo Subianto Banggakan Seluruh Presiden Sejak Soekarno Sampai Jokowi

Ketika Prabowo Subianto Banggakan Seluruh Presiden Sejak Soekarno Sampai Jokowi

Nasional

3 Desember 2023
Cucu Bung Karno Tanggapi Pernyatan Djarot Saiful Hidayat soal Neo Orba

Cucu Bung Karno Tanggapi Pernyatan Djarot Saiful Hidayat soal Neo Orba

Nasional

7 November 2023
Ganjar Kutip Pernyataan Soekarno: Kekuasaan Presiden Ada Batasnya

Ganjar Kutip Pernyataan Soekarno: Kekuasaan Presiden Ada Batasnya

Nasional

4 November 2023
Ziarah ke Makam Bung Karno, Ganjar: Semangat Beliau Bela Wong Cilik Harus Dilanjutkan

Ziarah ke Makam Bung Karno, Ganjar: Semangat Beliau Bela Wong Cilik Harus Dilanjutkan

Politik

3 November 2023
Rieke Bikin Lagu 'Tentang Ibu', Sisipkan Cuplikan Video Megawati Curhat soal Jokowi

Rieke Bikin Lagu 'Tentang Ibu', Sisipkan Cuplikan Video Megawati Curhat soal Jokowi

Politik

20 Oktober 2023
Resmi jadi Cawapres Ganjar Pranowo, Ini Profil Mahfud MD

Resmi jadi Cawapres Ganjar Pranowo, Ini Profil Mahfud MD

Politik

18 Oktober 2023
Banyak Kasus Bunuh Diri, Cucu Bung Karno ungkap Pentingnya Kesehatan Mental Bagi Remaja

Banyak Kasus Bunuh Diri, Cucu Bung Karno ungkap Pentingnya Kesehatan Mental Bagi Remaja

Nasional

15 Oktober 2023
Cerita Prabowo Kenal Semua Presiden RI dan Ngaku Pernah Digendong Soekarno

Cerita Prabowo Kenal Semua Presiden RI dan Ngaku Pernah Digendong Soekarno

Nasional

7 Oktober 2023
Share :