5 Strategi Militer Israel yang Terungkap untuk Bumi Hanguskan Rafah Palestina

Tentara Israel saat melakukan operasi militer di Gaza, Palestina
Sumber :
  • AP Photo/Ariel Schalit

Jakarta – Israel berencana untuk melanjutkan operasi militer penuh di Gaza selama enam hingga delapan minggu ke depan, dengan tujuan untuk menyerang kota Rafah di bagian selatan Gaza.

Iran Klaim Lebih Dahulu Beri Tahu Amerika sebelum Serang Israel

Meskipun mendapat tekanan dari negara-negara Arab dan Amerika Serikat, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu bersikeras untuk melanjutkan tindakan militer tersebut, karena dianggap sebagai langkah politis yang penting bagi pemerintahannya.

Melancarkan Serangan Udara sebelum Invasi Darat

Presiden Israel Sebut Serangan Iran Deklarasi Perang, Pertimbangkan Semua Opsi

VIVA Militer: Tentara Israel di wilayah Khan Younis, Gaza, Palestina

Photo :
  • thesun.ie

Dilansir dari Al Jazeera, Rabu, 21 Februari 2024, erdasarkan sumber pejabat Israel, para panglima militer Israel yakin bahwa serangan tersebut dapat secara signifikan merusak kemampuan Hamas yang tersisa pada saat itu, membuka jalan bagi peralihan ke fase serangan udara dan operasi pasukan khusus dengan intensitas lebih rendah.

Kabinet Perang Israel Lakukan Pertemuan Darurat di Bunker Bawah Tanah

Salah satu strategi yang akan dilakukan adalah melancarkan serangan udara sebelum melakukan invasi darat, dengan harapan merusak kemampuan Hamas dan mempermudah transisi ke fase serangan udara yang lebih terkendali.

Menghancurkan Benteng Terakhir Hamas

Dalam seminggu terakhir ketegangan diplomatik yang tinggi, Presiden AS Joe Biden menelepon pemimpin Israel dua kali untuk memperingatkannya agar tidak melancarkan operasi militer di Rafah tanpa rencana yang kredibel untuk menjamin keselamatan warga sipil.

Netanyahu sendiri mengatakan warga sipil akan diizinkan meninggalkan zona pertempuran sebelum serangan dimulai, bahkan ketika ia bersumpah “kemenangan penuh”.

"Kecil kemungkinan pemerintahan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu akan mengindahkan kritik internasional untuk membatalkan serangan darat di Rafah," kata Avi Melamed, mantan pejabat intelijen Israel dan negosiator dalam intifada atau pemberontakan Palestina pertama dan kedua, pada tahun 1980an dan 2000an.

“Rafah adalah benteng terakhir kendali Hamas dan masih ada batalion di Rafah yang harus dibongkar Israel untuk mencapai tujuannya dalam perang ini,” tambahnya.

Fokus pada Pusat Komando dan Terowongan Bawah Tanah

VIVA Militer: Proses evakuasi mayat tentara Israel

Photo :
  • newsweek.com

Para pemimpin dunia khawatir akan terjadinya bencana kemanusiaan. Terjebak di antara dua musuh bebuyutan tersebut, lebih dari satu juta warga sipil Palestina berdesakan di kota di perbatasan Mesir.

Kemudian, tanpa punya tempat untuk melarikan diri, setelah melarikan diri dari serangan Israel yang telah merusak sebagian besar wilayah kantong tersebut.

IDF belum menjelaskan bagaimana mereka akan memindahkan lebih dari satu juta orang ke dalam reruntuhan wilayah kantong tersebut.

“Tidak ada ruang kosong di Rafah, lebih dari satu setengah juta orang ada di sini. Apakah dunia mengetahui hal itu? Pembantaian akan terjadi jika tank-tank tersebut masuk,” kata Emad Joudat, 55, yang melarikan diri ke sana bersama keluarganya pada awal perang dari Kota Gaza, tempat ia menjalankan bisnis furnitur.

“Saya bertanggung jawab atas sebuah keluarga besar,” kata ayah lima anak ini, yang tinggal di kota tenda tanpa makanan atau air di Rafah. “Saya merasa tidak berdaya karena tidak tahu harus pergi ke mana bersama mereka jika Israel melancarkan invasi.”

Memilah dan Memilih Pengungsi dan Pejuang Hamas

VIVA Militer: Panglima Pasukan Pertahanan Israel, Letnan Jenderal Herzi Halevi

Photo :
  • timesofisrael.com

Menurut salah satu sumber keamanan Israel dan seorang pejabat bantuan internasional, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya, warga Gaza dapat disaring untuk menyingkirkan pejuang Hamas sebelum dikirim ke utara.

Sumber terpisah di Israel mengatakan Israel juga dapat membangun dermaga terapung di utara Rafah untuk memungkinkan bantuan internasional dan kapal rumah sakit tiba melalui laut.

Meskipun demikian, seorang pejabat pertahanan Israel mengatakan warga Palestina tidak akan diizinkan kembali ke Gaza utara secara massal, sehingga meninggalkan semak belukar di sekitar Rafah sebagai pilihan untuk membangun kota tenda sementara.

Para pejabat regional juga mengatakan tidak aman untuk memindahkan sejumlah besar orang ke zona utara yang tidak memiliki listrik dan air mengalir yang belum dibersihkan dari bahan peledak.

Halaman Selanjutnya
Halaman Selanjutnya