Sejarah Masjid Namirah di Arafah

Masjid Namirah di Arafah, salah satu masjid yang wajib diketahui.
Masjid Namirah di Arafah, salah satu masjid yang wajib diketahui.
Sumber :
  • VIVAnews/Umi Kalsum

VIVA – Ada dua tempat di Arafah yang memiliki nilai sejarah sangat penting, pertama Masjid Namirah, kedua Jabal Arafah (Jabal Rahmah). 

Di masjid ini atau di mana saja di Arafah jamaah haji dianjurkan untuk melakukan salat Zuhur dan Ashar dengan jama’ dan qashar dua rakaat dengan satu azan dan dua kali iqamah, sesuai dengan yang telah dilakukan Rasulullah SAW saat ia melakukan haji wada’ dan berwukuf di Arafah. Nabi salat Ashar dan Zuhur jama’ dan qashar.

Kemudian di Arafah Nabi berkhutbah. Tempat di mana Rasulullah berkhuthbah dibangun sebuah masjid pada pertengahan abad kedua oleh penguasa Abbasiyah dan diberi nama Masjid Namirah. 

Dikutip dari buku Tuntunan Manasik Haji dan Umroh yang diterbitkan Kemenag RI, Masjid ini dinamakan Namirah karena letaknya berdekatan dengan bukit kecil yang berada di sebelah barat masjid bernama Bukit Namirah. 

Sebagian dari Masjid Namirah yang mengarah ke timur terletak di wadi ‘Uranah. Tempat ini tidak termasuk Arafah dan Rasulullah SAW melarang umat Islam berwukuf di tempat itu sesuai dengan sabda Rasulullah SAW saat melakukan ibadah haji wada’: ”Aku berwukuf di sini dan Arafat seluruhnya tempat wukuf, kecuali wadi ’Uranah.” 

Jadi, Masjid Namirah yang terletak di dalam wadi ini tidak termasuk Arafah meski wadi ini sangat berdekatan dengan Arafah.

Jemaah haji melaksanakan wukuf di Masjid Namirah Arafah

Jemaah haji melaksanakan wukuf di Masjid Namirah Arafah

Photo :
  • Twitter @hsharifain