Krisis Baru di Perbatasan Thailand: Wajib Militer Myanmar Picu Eksodus Besar-besaran

Menolak Wajib Militer, Ribuan Pemuda Myanmar Kabur Tinggalkan Negara
Sumber :
  • AFP

VIVA – Kaum pemuda dan pemudi dari Myanmar kabur ke Thailand karena perintah wajib militer yang diberlakukan oleh pemerintah Myanmar.

Presiden Raeisi Ancam Lenyapkan Israel Jika Berani Gempur Iran

Thailand merupakan negara yang berbatasan dengan Myanmar sepanjang kurang lebih 2.400 km. Undang-undang wamil yang diberlakukan Myanmar bertujuan untuk merekrut sekitar  sekitar 5.000 orang setiap bulan April,  memicu gelombang baru  migran  ilegal yang memasuki Thailand melalui perbatasan.

Di provinsi Tak, polisi perbatasan menangkap sekelompok orang yang melintasi perbatasan menuju Thailand. Otoritas keamanan di negara bagian tersebut  mendirikan pos pemeriksaan pada Selasa, malam, 20 Februari 2024, dan menangkap 18 warga negara Myanmar yang berkumpul di belakang sebuah truk pickup.

Selain Netanyahu, Ini Pihak Israel yang Dikabarkan Akan Ditangkap Pengadilan Kriminal Internasional

Menolak Wajib Militer, Ribuan Pemuda Myanmar Kabur Tinggalkan Negara

Photo :
  • AFP

Satu jam kemudian, mereka memperluas operasinya dan menangkap delapan orang lagi, sehingga total terjadi 26 penangkapan dalam semalam.

Viral Pegawai Minimarket Ribut dengan Tukang Parkir Liar, Netizen: Premanisme Terselubung

Myanmar telah mengumumkan wajib militer bagi semua pria berusia antara 18 dan 35 tahun dan wanita berusia antara 18 dan 27 tahun seiring meningkatnya pertempuran melawan kelompok bersenjata dan Pasukan Pertahanan Rakyat (PDF).

Di provinsi Ranong, hingga 1.000 pemuda dan pemudi Myanmar dilaporkan melintasi perbatasan  setiap hari.

Pasukan keamanan menangkap hampir 100 orang setiap hari ketika polisi dalam keadaan siaga tinggi dan melancarkan operasi 24 jam untuk menutup semua rute pelarian. Di Dermaga Lone Kawthaung yang merupakan salah satu pos pemeriksaan perbatasan, jumlah penumpang kapal dari Myanmar menuju Thailand meningkat pesat.

Perlintasan perbatasan permanen di Ranong memungkinkan masuk dan keluar secara sah melalui sistem izin perbatasan.

Siapa pun yang memasuki negara itu dapat tinggal hingga tujuh hari. Namun, sebelumnya sekitar 300 hingga 350 warga negara Myanmar keluar masuk provinsi Ranong setiap hari. Saat ini, ada lebih dari 1.000 pengguna per hari.

Sebagian besar penumpangnya adalah pemuda dan pemudi yang datang bersama keluarga dan tas besar, terlihat saat mengunjungi kerabat di Thailand saat festival. Namun, itu tidak ditampilkan pada waktu normal.

Sementara itu, Pusat Komando Penegakan Maritim Regional ke-3 berupaya mencegah penyeberangan perbatasan ilegal di sepanjang perbatasan laut Thailand-Myanmar melalui aktivitas pemantauan baik oleh patroli maritim maupun tim operasi khusus sepanjang lebih dari 200 kilometer di sepanjang Sungai Krabli.

Di Samut Sakhon, rumah bagi komunitas Myanmar terbesar di Thailand, Mong A, 43, seorang pekerja migran dari Myanmar, menggambarkan situasi saat ini di negara asalnya sebagai  kekacauan. Mong A, yang telah bekerja di Thailand selama lebih dari 20 tahun, mengatakan pemerintah telah mengirim pasukan ke desa-desa untuk mendaftarkan orang-orang yang berusia di atas 18 tahun  untuk setidaknya dua tahun dinas militer.

Banyak  warga negara Myanmar yang mengincar Thailand, dengan jutaan orang diperkirakan telah memasuki negara tersebut dan bekerja sebagai buruh di berbagai sektor seperti pertanian, perikanan dan pabrik, kata Mr Mongah.

Halaman Selanjutnya
Halaman Selanjutnya