Penjelasan Kapolres Bocah TK Bercadar dan 'Bersenjata' di Probolinggo

Bocah TK pakai cadar dan senjata mainan.
Bocah TK pakai cadar dan senjata mainan.
Sumber :
  • VIVA.co.id/ Nur Faishal.

VIVA - Publik dihebohkan dengan video pawai dengan peserta bocah perempuan seusia Taman Kanak-kanak yang tersebar di media sosial dan viral pada Sabtu, 18 Agustus 2018. Hal yang bikin heboh ialah busana bocah perempuan itu semuanya mengenakan busana panjang dan bercadar serba hitam.

Di tangan mereka terdekap replika senjata serupa laras panjang. Warganet pun heboh dan mengait-kaitkan video itu dengan kekhawatiran masuknya paham radikalisme.

"Itu kejadiannya tadi pagi ada kegiatan pawai budaya setahun sekali," kata Kepala Kepolisian Resor Probolinggo Kota, AKBP Alfian Nurrizal, dihubungi VIVA pada Sabtu petang.

Dia menjelaskan, pawai budaya itu diadakan Dinas Pendidikan setempat setahun sekali, setiap perayaan Kemerdekaan RI di bulan Agustus. Pada tahun ini, 150 peserta dari PAUD/TK se Kota Probolinggo. Termasuk siswa TK Kartika V yang penampilan mereka saat pawai bikin heboh publik itu.

Sebetulnya, lanjut Alfian, Polres Probolinggo Kota tidak menerima surat pemberitahuan secara resmi dari panitia terkait kegiatan itu, kendati ada pihak daro Kepolisian yang membantu pengamanan.

"Begitu ada ramai video itu, kami kemudian mengklarifikasi," ujarnya.

Pada Sabtu siang, dilakukanlah pertemuan antara Kapolres, Kepala Dinas Pendidikan setempat, Dandim 0820, ketua panitia pawai, dan Kepala Sekolah TK Kartika V. "Keterangan yang kami peroleh, busana pawai dan replika senjata itu memang sudah ada, sehingga untuk berhemat dipakai pada pawai tadi," kata Alfian.