Rooney Rela Gadaikan Kesetiaan Pada MU demi Pep Guardiola

Wayne Rooney saat menangani Birmingham City
Sumber :
  • twitter.com/BCFC

VIVA – Wayne Rooney mengatakan dia akan memanfaatkan kesempatan menjadi asisten Pep Guardiola di Manchester City.

Man Utd Dapat Rejeki Nomplok Usai Dortmund Picu Klausul Jadon Sancho, Cuan Besar Menanti

Mantan kapten Inggris itu saat ini menganggur sejak dipecat sebagai manajer Birmingham City bulan lalu dan menegaskan dia akan dengan senang hati mengesampingkan kesetiaannya pada Manchester United untuk pergi Etihad Stadium.

Berbicara di podcast Stick To Football, Rooney mengatakan pekerjaan yang dilakukan Mikel Arteta, yang menghabiskan tiga tahun sebagai orang nomor 2 Guardiola bersama Arsenal adalah bukti kejeniusan Pep dan kemampuannya untuk mengajar orang lain di sekitarnya. , dan mengatakan dia ingin merasakan aksinya.

Prediksi Semifinal Piala FA: Manchester City vs Chelsea

“Jika Pep Guardiola datang dan meminta saya menjadi asistennya, saya akan berjalan ke sana,” kata pria berusia 38 tahun itu. 

“Anda lihat apa yang dilakukan Arteta sekarang dan saya sangat yakin sebagian besar dari hal itu berasal dari pembelajaran apa yang dilakukan Guardiola dan itu tergantung pada situasinya.”

Bom Transfer Arsenal! Arteta Siap Rekrut Bintang Chelsea Idamannya

Rooney selanjutnya menggambarkan Man City sebagai "tim terbaik di negeri ini", mengutip fakta bahwa mereka bekerja lebih keras daripada siapa pun, dan memuji Guardiola karena menetapkan standar tinggi di klub.

Terlepas dari mimpinya untuk menjadi asisten Guardiola, Rooney mengatakan dia sangat ingin segera kembali ke dunia manajemen setelah tiga bulan masa kerjanya yang buruk di Birmingham. 

Mantan striker ini mengambil alih posisi The Blues saat berada di peringkat kelima klasemen Championship, dan turun drastis ke peringkat 20 sebelum akhirnya dipecat.

Rooney mengakui bahwa dia sekarang berada di titik terendah dalam hal manajerial, dan menegaskan bahwa dia dengan senang hati akan mengambil pekerjaan di tingkat keempat untuk mengembalikan kariernya ke jalur yang benar.

“Saya berada di posisi terbawah dari sudut pandang manajerial, dan saya ingin meningkatkannya,” katanya. 

"Saya tidak mengandalkan apa yang telah saya lakukan sebagai pemain untuk membawa saya ke posisi yang tidak semestinya. Saya akan 100% [mengambil pekerjaan di League One]. Saya ingin kembali menjadi manajer dan saya ingin untuk membuktikan diri. Baik itu Liga Dua, Liga Satu, atau Kejuaraan. Itu semua adalah pengalaman."

Halaman Selanjutnya
Halaman Selanjutnya