Lembaga Survei Ingin Hidup 1.000 Tahun Lagi

Direktur Sinergi Data Indonesia, Barkah Pattimahu
Direktur Sinergi Data Indonesia, Barkah Pattimahu
Sumber :
  • VIVA/Muhamad Solihin

VIVA – Lahir dari semangat demokrasi menjadi alasan utama banyak lembaga survei muncul di Indonesia. Apalagi banyak pula yang yakin, salah satu kemajuan demokrasi di negara seperti Indonesia ditandai dengan kehadiran lembaga-lembaga survei.

Itu sebab runtuhnya Orde Baru pada 1998 membuat beragam lembaga survei tumbuh bagai cendawan di musim hujan. Lembaga survei menemukan momentumnya bersamaan dengan digelarnya Pemilihan Umum (Pemilu) secara langsung pada 2004.

Lembaga survei muncul untuk ikut mengukur persepsi masyarakat guna menilai kebijakan pemerintah, opini dan harapan mereka terhadap pejabat atau politisi maupun institusi yang ada.

Saat ini, tidak ada pemilihan umum yang luput dari pantauan atau lembaga survei. Mulai dari pemilihan kepala daerah, legislatif hingga pemilu presiden dan wakil presiden. Lembaga survei menjadi kaca pembesar untuk melihat secara jelas siapa calon pemenang dan siapa calon yang kalah.

Dengan semangat demokrasi itu lah Sinergi Data Indonesia (SDI) lahir. Pendiri lembaga survei ini adalah Barkah Pattimahu. Dia dulunya adalah peneliti senior di Konsultan Citra Indonesia (KSI), yang merupakan anak perusahaan dari Lingkaran Survei Indonesia (LSI) pimpinan Denny JA.

Memiliki keinginan membangun regenerasi dan mengembangkan diri untuk memberikan ruang kerja bagi generasi muda menjadi alasan Barkah mendirikan Sinergi Data Indonesia.