Setelah 50 Tahun, AS Akan Kembali ke Bulan pada 25 Januari 2024

Sistem Peluncuran Luar Angkasa Artemis 1 NASA diluncurkan di Kennedy Space, AS.
Sumber :
  • PHYS

VIVA Tekno – Lebih dari 50 tahun setelah misi Apollo terakhir, Amerika Serikat akan mencoba sekali lagi mendaratkan wahana di bulan pada 25 Januari, kata kepala perusahaan swasta yang mungkin menjadi yang pertama berhasil mendarat di permukaan bulan.

AS Veto Keanggotaan Penuh Palestina di PBB, Mahmoud Abbas Marah

Lander yang dinamai Peregrine tidak akan memiliki awak. Ini dikembangkan oleh perusahaan Amerika Astrobotic, yang CEO-nya, John Thornton, mengatakan bahwa wahana ini akan membawa instrumen NASA untuk mempelajari lingkungan bulan dalam antisipasi misi berawak Artemis NASA.

AS Bakal Sanksi IDF atas Pelanggaran HAM, Netanyahu Siap Pasang Badan

Para astronot Apollo 12 saat menginjak bulan

Photo :
  • NASA

Beberapa tahun yang lalu, NASA memilih untuk memberikan kontrak kepada perusahaan-perusahaan Amerika untuk mengirimkan eksperimen ilmiah dan teknologi ke bulan, program yang disebut CLPS.

Harga Emas Hari Ini 22 April 2024: Produk Global dan Antam Kompak Merosot

Kontrak-kontrak dengan harga tetap ini seharusnya memungkinkan pengembangan ekonomi bulan, dan menyediakan layanan transportasi dengan biaya lebih rendah.

“Salah satu tantangan besar dari apa yang kami coba di sini adalah mencoba peluncuran dan mendarat di permukaan bulan dengan sebagian kecil dari biaya yang seharusnya,” kata Thornton pada hari Rabu dalam konferensi pers di basis perusahaan di Pittsburgh, dikutip dari PHYS, Sabtu, 2 Desember 2023.

“Hanya sekitar setengah dari misi ke permukaan bulan yang berhasil. Jadi ini tentu saja merupakan tantangan yang menakutkan. Saya akan merasa takut dan senang sekaligus di setiap tahapan ini,” ujarnya.

Astronaut Buzz Aldrin ketika mendarat di Bulan.

Photo :
  • NASA/The Verge

Liftoff dijadwalkan pada 24 Desember dari Florida dengan penerbangan perdana roket baru dari kelompok industri ULA, yang dinamai Vulcan Centaur.

Probe ini kemudian akan memerlukan "beberapa hari" untuk mencapai orbit bulan, tetapi harus menunggu hingga 25 Januari sebelum mencoba mendarat, agar kondisi cahaya di lokasi target sesuai, kata Thornton.

Penurunan akan dilakukan secara otonom, tanpa campur tangan manusia, tetapi akan dimonitor dari pusat kontrol perusahaan.

Pada musim semi, start-up Jepang, ispace, telah mencoba menjadi perusahaan swasta pertama yang mendarat di bulan, tetapi misi tersebut berakhir dengan kecelakaan. Israel juga mengalami kemunduran pada tahun 2019. Hanya empat negara yang berhasil mendarat di bulan: Amerika Serikat, Rusia, China, dan yang paling baru, India.

Selain Astrobotic, NASA telah menandatangani kontrak dengan perusahaan lain, seperti Firefly Aerospace, Draper, dan Intuitive Machines. Terakhir disebutkan akan lepas landas dengan roket SpaceX pada bulan Januari.

“Pemimpin NASA menyadari risikonya dan telah menerima bahwa beberapa misi ini mungkin tidak berhasil,” kata Chris Culbert, manajer program CLPS.

“Tetapi bahkan jika setiap mendarat tidak berhasil, CLPS sudah memiliki dampak pada infrastruktur komersial yang diperlukan untuk mendirikan ekonomi bulan,” lanjutnya.

Dengan program Artemis-nya, NASA ingin mendirikan pangkalan di permukaan bulan.

Halaman Selanjutnya
Halaman Selanjutnya