Nokia Belum Habis

Nokia C12.
Sumber :
  • Nokia

VIVA Tekno – HMD Global, perusahaan yang bertanggung jawab untuk memproduksi ponsel Nokia, mengumumkan bahwa mereka telah mengamankan posisi teratas untuk pasar ponsel jadul untuk Q3 (Kuartal 3) 2023, menurut analisis terbaru dari IDC.

Harga Realme 12 5G di Indonesia Terungkap

Dilasir dari GSM Arena, Kamis, 29 November 2023, Hal lebih rincinya tidak dibagikan oleh produsen atau perusahaan analis itu, tetapi HMD memegang pangsa pasar 30,7 persen berdasarkan nilai dan 22,4 persen berdasarkan volume, menandai peningkatan dari periode tiga bulan sebelumnya.

Indosat Usung Garuda untuk Melestarikan Bahasa Indonesia

Logo baru Nokia.

Photo :
  • Dok. Nokia

HMD mengatakan bahwa ada empat faktor kunci yang berkontribusi terhadap kesuksesan Nokia. Yang pertama adalah ponsel dengan integrasi UPI (Unified Payments Interface), yang meningkatkan fungsionalitas dan memungkinkan transaksi digital yang aman.

Ponsel Nokia Masih Ada

Perusahaan ini juga melakukan penyegaran pada model-model jagoannya dengan desain baru dan warna-warna cerah. Daftar tersebut meliputi Nokia 105 2022, Nokia 110, Nokia 110 4G, Nokia XpressAudio, dan Nokia 2660 Flip.

Cara halus Nokia

Nokia mempublikasikan laporan keuangan untuk kuartal yang berakhir pada September tahun ini. Penjualan Nokia Group turun 22 persen dari tahun ke tahun menjadi 5,662 miliar Euro, namun laba operasional naik menjadi 118 juta Euro dari kerugian yang cukup besar, yaitu 564 juta Euro pada kuartal yang sama tahun lalu.

Devices & Services, divisi yang akan diakuisisi Microsoft pada kuartal terakhir tahun ini – menyumbang 2,898 miliar Euro dalam penjualan bersih, turun 19 persen dari tahun sebelumnya.

Divisi ini membukukan kerugian operasional sebesar 86 juta Euro, jauh lebih kecil dibandingkan dengan kerugian sebesar 672 juta Euro tahun lalu.

Nokia 8210, Nokia 2660 Flip, dan Nokia 5710 XA.

Photo :
  • HMD Global

Kabar baiknya adalah bahwa sebagian besar penurunan penjualan berasal dari divisi ponsel fitur, yang mengalami penurunan penjualan sebesar 37 persen dibandingkan tahun lalu. Hal ini bertepatan dengan penurunan volume pengiriman sebesar 27 persen.

Pengiriman perangkat pintar meningkat menjadi 8,8 juta unit – naik 40 persen dari tahun ke tahun – atau melebihi perkiraan awal, di mana pendapatan smartphone meningkat 28 persen menjadi 1,254 miliar Euro.

Grup Nokia lainnya, yang bukan merupakan bagian dari kesepakatan Microsoft, termasuk Nokia Solution Networks (atau NSN, yang dahulu merupakan singkatan dari Nokia Siemens Networks sampai saat ini) dan HERE.

NSN mengalami penurunan penjualan bersih dari tahun ke tahun dan dari kuartal ke kuartal, tetapi bisnis ini hampir sebesar bisnis telepon – penjualannya mencapai 2,592 miliar Euro.

Bisnis ini juga berjalan cukup baik dengan laba operasional sebesar 166 juta Euro. Itu adalah enam kuartal yang menguntungkan secara berturut-turut.

HERE lebih kecil dengan penjualan bersih 211 juta Euro, tetapi menguntungkan sebab menghasilkan laba operasional 14 juta Euro.

NSN dan HERE terpukul oleh permintaan musiman yang lemah dan diperkirakan akan membaik di Q4 2023. Divisi ketiga, Advanced Technologies, akan didirikan di dalam Nokia Group dan akan melengkapi divisi bisnis perusahaan asal Finlandia ini setelah Microsoft mengakuisisi bisnis telepon.

Siaran pers Nokia menunjukkan bahwa jika Microsoft telah mengakuisisi bisnis tersebut maka penjualan untuk Nokia Group hanya akan menjadi 2,9 miliar, bukan 5,7 miliar Euro tapi margin operasi non-IFRS akan menjadi 11,5 persen, bukan 3,8 persen.

Ini adalah cara halus untuk mengatakan bahwa divisi telepon beroperasi dalam keadaan rugi dan setelah hal itu hilang, laba operasional untuk Grup Nokia akan meningkat. Hal ini dikombinasikan dengan hasil keseluruhan, yang melebihi ekspektasi membuat saham Nokia naik 6,5 persen pada saat artikel ini ditulis.

Halaman Selanjutnya
Halaman Selanjutnya