Dunia Berjaga Wabah Corona

Pemerintah China mengebut pembangunan rumah sakit khusus orang-orang yang terjangkit virus corona dan segala penanganan wabah mematikan itu di kota Wuhan, provinsi Hubei.
Pemerintah China mengebut pembangunan rumah sakit khusus orang-orang yang terjangkit virus corona dan segala penanganan wabah mematikan itu di kota Wuhan, provinsi Hubei.
Sumber :
  • tvOne

VIVA – Wuhan mendadak sunyi. Keriuhan kota dengan penduduk mencapai 11 juta jiwa tersebut berkurang drastis. Lalu lalang kendaraan dan penduduk dengan segala aktivitasnya tak lagi terlihat sejak virus corona merebak.

Baca juga: WHO Nyatakan 'Darurat Kesehatan Global' Virus Corona

Nama Wuhan, kota di Provinsi Hubei, China, menjadi terkenal seantero jagat setelah dampak virus corona menjadi pandemi baru. Wuhan adalah kota pertama tempat virus corona ada dan kemudian menyebar cepat ke berbagai negara. Pemerintah China memutuskan menutup total kota tersebut setelah virus corona terdeteksi berasal dari The Huanan Seafood Market, pasar hewan setempat.

Virus ini mulai terdeteksi pada pertengahan Desember 2019. Namun tak pernah diperkirakan bahwa penyebarannya membahayakan dan dampaknya bisa mematikan. Pada 31 Desember 2019, pemerintah China sudah melaporkan pada WHO tentang berkembangnya penyakit sejenis pneumonia di Wuhan.

Kota Wuhan locked down akibat merebaknya virus CoronaKota Wuhan di locked down 

Saat itu, kepada WHO pemerintah China juga menyampaikan berbagai penanganan yang telah mereka lakukan untuk menekan penyebarannya. Mulai dari memberikan perawatan kepada pasien, mengisolasi kasus baru, mengidentifikasi pasien, melakukan pelacakan kontak dengan konsisten, hingga melakukan penilaian lingkungan di pasar besar, dan menyelidiki patogen penyebab wabah.

Sayangnya, upaya itu tak memberi dampak signifikan. Sejak pelaporan ke WHO, kasus ini terus berkembang dengan pesat. Dalam dua pekan, kasus ini sudah menginfeksi 544 orang dan 17 orang meninggal dunia. Virus tersebut teridentifikasi sebagai virus novel corona dengan kode virus 2019-nCoV. Virus ini juga dengan cepat menyebar ke 33 wilayah di China termasuk Beijing, Shanghai. Kasus ini juga teridentifikasi di Jepang, Hong Kong, Macau, Taiwan, Thailand, Korea Selatan, bahkan Amerika.